Jangan Abai dengan Gejala Lelah Mengemudi, Wajib Istirahat

Kompas.com - 15/12/2021, 08:12 WIB
Ilustrasi mengantuk sambil berkendara. shutterstockIlustrasi mengantuk sambil berkendara.

JAKARTA, KOMPAS.com - Butuh konsentrasi penuh saat mengemudikan kendaraan. Maka dari itu, stamina pengemudi bisa terkuras dan menyebabkan kelelahan. Hal tersebut makin dirasakan jika sedang melakukan perjalanan jarak jauh lintas daerah.

Normalnya, seorang pengemudi butuh jeda istirahat tiap beberapa jam mengemudi. Jika mengabaikan jeda ini dan memaksakan untuk tetap menyetir, konsentrasi bisa berkurang drastis. Risiko terbesar yakni timbul kecelakaan.

Sony Susmana, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) mengungkapkan sejumlah gejala yang bakal dirasakan pengemudi ketika mulai merasa lelah.

Baca juga: Belajar dari Kasus Fortuner, Jangan Abai Konsentrasi Saat Berkendara

“Pertama pegal-pegal yang terjadi pada tubuh pengemudi. Mulai bagian tangan, pinggang, leher, dan juga bahu. Jika sudah merasakannya, sudah waktunya untuk beristirahat,” ucap Sony kepada Kompas.com belum lama ini.

Gejala kedua, yakni mata mulai terasa perih. Hal tersebut bisa terjadi karena organ penglihatan terus-menerus bekerja melihat berbagai objek dan menganalisanya. Selain itu, mata perih juga disebabkan kelelahan usai menerima terlalu banyak cahaya dari luar kabin.

Ilustrasi mengantuk saat berkendaraalbayan Ilustrasi mengantuk saat berkendara

“Ketiga, persepsi jarak terganggu akibat otak mulai tidak dapat merespons dengan benar. Keempat, kepala terasa berat akibat kantuk yang dialami,” kata Sony menambahkan.

Baca juga: Saingi Mandalika, Sirkuit Sentul Direnovasi dan Ganti Nama Tahun Depan

Ia menegaskan bahwa poin terakhir adalah gejala paling parah. Jangan pernah memaksakan untuk tetap mengemudi jika sudah merasakan keempat gejala tersebut.

Jika masih nekat, pengemudi berisiko besar akan mengalami micro sleep alias tidur sesaat.

Meski micro sleep hanya terjadi dalam hitungan sepersekian detik, momen tersebut sudah menciptakan peluang besar terjadinya kecelakaan karena fokus pengemudi benar-benar hilang. Dewasa ini, beragam kecelakaan yang terjadi di jalan tol kerap diakibatkan oleh pengemudi yang mengalami micro sleep.

“Proses sampai mengalami micro sleep ini panjang, tapi banyak pengemudi yang mengabaikan dengan alasan tanggung, gengsi dan dikejar waktu,” kata Sony.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.