Jangan Salah Isi, Ini Beda Air Aki Botol Merah dan Biru

Kompas.com - 26/11/2021, 09:12 WIB
Tambah air aki mobil SuparnaTambah air aki mobil

JAKARTA, KOMPAS.com - Masih umum ditemukan kendaraan yang menggunakan aki basah. Komponen penghasil energi listrik ini perlu perawatan rutin seperti menjaga air aki tetap dalam batas yang dianjurkan.

Namun, masih ada pemilik sepeda motor dan mobil yang belum paham tentang jenis air aki yang dibutuhkan oleh kendaraannya.

Secara umum, air aki yang dijual di pasaran dibedakan dari warna label atau tutup botolnya, yakni warna biru dan merah. Keduanya punya kandungan dan fungsi yang berbeda.

Baca juga: Kesulitan Jual Motor Listrik di Indonesia

Air aki dengan botol berlabel merah kerap disebut dengan air aki zuur. Air ini memiliki kandungan kimia H2SO4 alias asam sulfat. Sementara yang berwarna biru berisi air murni demineralisasi.

Sebagai informasi, asam sulfat merupakan cairan dengan elektrolit kuat sehingga mampu menyimpan dan menghantarkan daya listrik. Meski begitu, penggunaannya harus dilakukan dengan hati-hati mengingat cairan ini bisa membuat iritasi pada kulit.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Beberapa jenis aki mobil.Kompas.com/Alsadad Rudi Beberapa jenis aki mobil.

Didi Ahadi, Dealer Technical Support Dept. Head PT TAM mengatakan, air aki dengan botol label merah digunakan untuk mengisi aki basah baru. Meski begitu, dewasa ini pembelian aki basah baru sudah diisikan cairan oleh pihak pabrikan.

Baca juga: Kendaraan Listrik di Indonesia Bakal Punya 5 Jenis Pelat Nomor

“Untuk yang berwarna biru, digunakan untuk mengisi air aki yang sudah berkurang. Jangan menambahkan air aki pakai botol merah (aki zuur), karena nanti kadar H2SO4-nya jadi naik dan dapat merusak komponen aki," ujar Didi kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Ia menambahkan, penting untuk mengecek kondisi aki basah secara berkala. Mudah untuk melakukannya sebab level air bisa dilihat dari dinding luar aki. Jika berkurang, segera isi dengan cairan aki yang botolnya berwarna biru tersebut.

“Saat menambahkan air aki, sebaiknya mesin dalam keadaan mati. Sebab, jika mesin menyala saat pengisian bisa menyebabkan penguapan air aki. Sangat berbahaya jika sampai terhirup,” kata Didi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.