Jerman Mau Investasi Smelter Baterai Kendaraan Listrik di Indonesia

Kompas.com - 11/10/2021, 07:02 WIB
Ilustrasi baterai untuk mobil elektrifikasi SHUTTERSTOCK/ROMAN ZAIETSIlustrasi baterai untuk mobil elektrifikasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Investasi sekaligus Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadia mengungkapkan, perusahaan kimia terbesar di dunia, Badische Anilin-und SodaFabrik (BASF) berminat untuk investasi serta membangun pabrik bahan baku baterai kendaraan listrik di RI.

Sinyal positif tersebut ditangkap setelah kunjungan kerja pemerintah ke Frankfurt, Jerman beberapa waktu belakangan. Adapun sektornya ialah bidang smelter atau pemurnian hidrometalurgi nikel dan kobalt.

"Kami akan dukung penuh rencana investasi BASF ini. Terkait perizinan dan insentif investasi, kami yang akan urus dan dikawal sampai selesai," kata Bahlil dalam keterangan tertulis, Minggu (10/10/2021).

Baca juga: Bus Listrik MAB Memang Disiapkan Ikut Uji Coba Transjakarta

Stok mobil listrik global mencapai 10 juta unit pada tahun 2020, 41 persen lebih tinggi dari tahun 2019REUTERS via DW INDONESIA Stok mobil listrik global mencapai 10 juta unit pada tahun 2020, 41 persen lebih tinggi dari tahun 2019

Dalam merealisasikan itu, BASF berencana bekerja sama dengan Eramet yakni perusahaan pertambangan asal Prancis. Proyek tersebut mencakup pembangunan pabrik High-Pressure Acid Leaching (HPAL) dan Base Metal Refinery (BMR).

Lokasi di Indonesia yang dibidik untuk pendirian pabrik ada di Halmahera Tengah, Maluku Utara dengan kapasitas produksi sekitar 42.000 metrik ton nikel per-tahun dan sekitar 5.000 metrik ton kobalt per-tahun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, Bahlil meminta BASF tidak hanya sekadar membangun pabrik dan smelter nikel, tapi juga memproses bahan tersebut hingga benar-benar menjadi baterai listrik.

Kendati begitu, belum ada penjelasan soal angka investasi yang bakal masuk ke tanah air.

Dalam pertemuan itu pula, Markus Kamieth, anggota Board of Executive Director BASF menyampaikan apresiasi atas komitmen Kementerian Investasi/BKPM dalam memfasilitasi rencana investasi BASF di Indonesia.

Baca juga: Bamsoet Ingin Sirkuit Sentul Bisa Gelar MotoGP dan Formula 1

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Kementerian Investasi/BKPM (@bkpm_id)

Ia berharap pemerintah dapat mendukung kawasan industri independen tersebut dengan pasokan listrik yang memadai dan berasal dari energi terbarukan.

Sebagai informasi, Jerman menempati peringkat ke-16 sebagai negara yang kerap mengucurkan investasi ke dalam negeri. Realisasi investasi Jerman ke Indonesia mencapai 1,14 miliar dollar AS pada 2016 sampai kuartal II 2021.

Aliran investasi ini berasal dari 3.015 proyek dengan serapan tenaga kerja sekitar 35.492 orang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.