Disebut Tak Ada Cacat Produksi, Ini Tanggapan Mantan Bos Jeep Indonesia

Kompas.com - 17/09/2021, 15:01 WIB
Jeep GC Summit 2015 kecelakaan, Kamis (15/7/2021) Jeep GC Summit 2015 kecelakaan, Kamis (15/7/2021)
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Hasil investigasi dan keputusan yang dikeluarkan oleh pihak pemegang merek kendaraan Jeep global, Stellantis terkait insiden yang melibatkan mantan bos Jeep Indonesia, diklaim tidak logis atau sesuai dengan kondisi sebenarnya.

Sebab, bila melihat kondisi mobil yang dikendarai yaitu Jeep Grand Cherokee Summit pada 15 Juli 2021 lalu, terjadi kerusakan parah tetapi fitur keamanan yaitu kantung udara alias airbag tidak ada satupun yang aktif.

Bahkan sebelum membentur truk kontainer akibat pindah lajur sesaat ada satu unit Toyota Avanza yang ngerem mendadak di depannya, pengemudi langsung melakukan hard braking guna mengurangi laju mobil secara signifikan.

Baca juga: Hasil Investigasi Kecelakaan Mantan Bos Jeep Indonesia Terungkap

Jeep GC Summit 2015 kecelakaan, Kamis (15/7/2021) Jeep GC Summit 2015 kecelakaan, Kamis (15/7/2021)

"Jadi, saya kecewa dengan tanggapan dari mereka. Saya menilai bahwa hal ini karena tidak ada korban jiwa ataupun cedera akibat kecelakaan tersebut," ujar CEO Garansindo Distributor Indonesia (GDI) Muhammad Al Abdullah atau biasa disapa Memet kepada Kompas.com, Jumat (17/9/2021).

"Saya sangat yakin apabila (jangan sampai ya) ada korban jiwa pasti berbeda tangggapan mereka," lanjut mantan bos Jeep Indonesia tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Oleh karenanya, ia akan membawa kasus terkait ke ranah hukum agar dapat hasil yang adil sekaligus terbuka. Kini, Memet sedang berkonsultasi dengan kuasa hukum miliknya.

"Minggu depan saya akan meeting dengan lawyer saya. Langkah apa yang akan kita ambil berikutnya, nanti dikabarkan lagi," katanya.

Sebelumnya, Stellantis selaku pabrikan otomotif global yang dibentuk dari merger perusahaan Italia bersama Amerika, Fiat Chrysler Automobiles (FCA) dan PSA Group telah merilis hasil investigasi mengenai kecelakaan tunggal yang dialami Memet dua bulan lalu.

Baca juga: Perekonomian Berangsur Pulih, Industri Otomotif Siap Bangkit dari Pandemi

Kecelakaan Jeep GC di Tol Kanci, Kamis (15/7/2021) Kecelakaan Jeep GC di Tol Kanci, Kamis (15/7/2021)

Berdasarkan investigasi teknis, mereka tidak bertanggung jawab dalam insiden tersebut karena tak ditemukan kesalahan manufaktur meski airbag gagal untuk mengembang atau berfungsi sebagaimana mestinya.

"Tidak ada tanggung jawab manufaktur yang ditemukan dalam insiden ini. Seat belt yang merupakan Safety Restraint System utama menjadi sistem penahan keamanan utama pada saat kejadian," kata COO PT DAS Dhani Yahya mengutip pernyataan resmi prinsipal.

Adapun alasan airbag tidak mengembang karena laju perlambatan yang diperlukan untuk mengaktifkannya tidak terpenuhi. Meski demikian, pengaman lainnya seperti sabuk pengaman tetap berkerja maksimal meredam benturan.

Area tabrakan berada di bagian atas dari area fokus sensor tersebut berkerja, dengan energi benturan yang dihamburkan oleh berbagai struktur lembaran logam. Oleh karena itu, laju perlambatan yang diperlukan untuk mengaktifkan airbag system tidak terpenuhi.

"Dengan temuan ini, kami harap pertanyaan penyebab insiden sudah dapat terjawab dan sekali lagi kami sangat bersimpati atas insiden terkait. Kami siap membantu konsumen untuk memperbaiki kendaraan sampai selesai," ujar Dhani lagi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.