Viral, Video Truk Pasir Nekat Lawan Arus di Tangerang Selatan

Kompas.com - 01/09/2021, 17:53 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Beredar video pengemudi truk berisi muatan pasir nekat lawan arah di Tangerang Selatan (Tangsel).

Kejadian itu diunggah oleh akun TikTok bernama @sugengprayogotuman. Dalam rekaman tersebut, terlihat sebuah truk yang masuk ke jalur berlawanan arah di Jalan Raya Ciater Serpong, Tangsel pada Senin (30/8/2021).

Beberapa pengendara motor dan pengemudi mobil yang melaju dari arah berlawanan juga terpaksa mengalah dan berpindah ke lajur kiri untuk menghindari truk tronton itu.

Baca juga: Mulai 2023, Merek Jerman Mulai Hapus opsi Transmisi Manual

Dikutip dari Korlantas Polri, Satlantas Polres Tangsel Iptu Rokhmad mengatakan, hal tersebut dilakukan oleh sopir truk karena dirinya merasa kesulitan jika berputar di u-turn kedua. Hingga pengemudi truk nekat dan memilih mengambil jalur berlawanan melalui putaran u-turn pertama.

“Dia bilang susah truknya kalau berputar di u-turn kedua. Jadi dia melawan arah di kiri (u-turn pertama). Kendaraan sudah kita amankan. Sudah dilakukan penindakan tilang” ucap Rokhmad.

@sugengprayogotuma

##transformers ##tangsel ##wargatangsel ##trending ##PilihanJagoan

? Oh No - Kreepa

Sementara itu, Terkait hal ini, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana menegaskan, ketika berkendara pengemudi harus mengesampingkan ego pribadi demi keselamatan orang lain.

“Dengan alasan apapun pengemudi yang melakukan metode ini sudah masuk kategori berbahaya, yang berpotensi menimbulkan kecelakaan pihak lain,” ucap Sony saat dihubungi Kompas.com, Rabu (1/9/2021)

Sony melanjutkan, pengemudi harus berpikir panjang dalam bersikap dan mengambil keputusan yang matang di jalan raya. Menurutnya, tempat umum itu digunakan secara bersama dan harus mengutamakan keamanan.

“Ini sangat berbahaya karena berada di lajur berlawanan dan harusnya distop demi keselamatan. Selain itu truk tersebut juga sudah melanggar atauran lali lintas,” kata dia.

Baca juga: Tanda Koil Motor Sudah Mulai Lemah atau Rusak

Aturan

Menurut Undang-Undang No.22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) Pasal 287 ayat 1 dan 2, menyatakan bahwa setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan yang melanggar aturan perintah, yang diisyaratkan oleh rambu lalu lintas atau alat pemberi isyarat lalu lintas, bisa dipidana dengan kurungan dua bulan atau denda Rp 500.000.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.