Stoner Tidak Suka Motor MotoGP Era Sekarang, Lebih Mirip F1

Kompas.com - 17/08/2021, 16:21 WIB
Casey Stoner. MOTORSPORT.comCasey Stoner.

JAKARTA, KOMPAS.com - Casey Stoner merupakan satu-satunya pebalap yang meraih gelar juara dunia MotoGP bersama Ducati. Namun, dia memutuskan untuk pensiun lebih dini dan tidak sempat merasakan persaingan MotoGP sekarang.

Menurut pebalap asal Australia tersebut, motor balap MotoGP sekarang sangat mengerikan. Perkembangannya terlalu mengarah ke mobil balap Formula 1 (F1).

Baca juga: Winglet Pengaruhi Gaya Balap, Ini Keluhan Valentino Rossi

Sebab, sekarang motor MotoGP menggunakan fairing yang dilengkapi dengan winglet agar lebih aerodinamis.

Bahkan, perangkat aerodinamis tersebut bukan hanya winglet pada fairing, tapi juga di swingarm dan juga buritan.

Winglet Ducati yang tersemat di fairing atas Desmosedici GP17.crash.net Winglet Ducati yang tersemat di fairing atas Desmosedici GP17.

Pabrikan mengembangkan perangkat aerodinamis tersebut, karena setiap motor memiliki perangkat elektronik yang sama dari Magneti Marelli. Jadi, performa tetap dapat meningkat, meskipun dibatasi elektronik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dorna Sports mencoba untuk membuat performa semua motor seimbang. Sebab, sebelumnya hanya beberapa pabrikan saja yang terus mendominasi.

Baca juga: 7 Motor Sport dengan Winglet yang Dijual Secara Umum

Sebagian pihak, menganggap apa yang dilakukan Dorna Sports adalah sebuah keberhasilan. Buktinya, dalam satu musim bisa ada banyak pebalap berbeda yang meraih kemenangan. Selain itu, tim satelit yang tadinya jarang sekali menang, bisa bersaing untuk gelar juara dunia.

Winglet atau sayap yang terpasag pada Ducati Desmosedici GP15 dijamin akan terpasang juga pada GP16.crash.net Winglet atau sayap yang terpasag pada Ducati Desmosedici GP15 dijamin akan terpasang juga pada GP16.

Namun, sebagian lagi menganggap motor MotoGP sekarang terlalu berlebihan, seperti Stoner. Banyak yang dikendalikan oleh elektronik dan mengesampingkan keterampilan pebalap.

"Saya tetap tidak suka arah yang diambil MotoGP. Saya lebih suka melihat kemurnian kembali, dibandingkan elektronik mengambil alih kontrol motor pada gas dan winglet mengendalikan bagian depan," ujar Stoner, dikutip dari Amcn.com.au, Selasa (17/8/2021).

Winglet, sayap, atau tonjolan dalam bentuk apa pun dilarang dipakai semua tim di MotoGP.autosport Winglet, sayap, atau tonjolan dalam bentuk apa pun dilarang dipakai semua tim di MotoGP.

Stoner menambahkan, semua motor pada dasarnya adalah kloning dari motor lainnya. Itu sebabnya motor-motor yang ada sekarang ini memiliki performa yang sangat mirip.

"Itu sangat aneh, motor itu. Saya lebih suka beberapa regulasi diganti untuk menghilangkan sebagian hal pada motor MotoGP. MotoGP tidak butuh winglet dan semuanya, itu seperti ke arah F1," kata Stoner.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.