Alasan Ujung Tuas Rem dan Kopling pada Motor Membulat

Kompas.com - 21/07/2021, 10:22 WIB
Ujung tuas rem dan tuas kopling selalu memiliki bentuk yang membulat Dok. Yamaha MotorUjung tuas rem dan tuas kopling selalu memiliki bentuk yang membulat

JAKARTA, KOMPAS.com - Tiap sepeda motor dibekali dengan tuas rem pada setang sebelah kanan. Sedangkan pada setang sebelah kiri, terdapat tuas rem untuk motor matik dan tuas kopling untuk motor bertransmisi manual.

Sudah puluhan tahun motor diciptakan, teknologi juga semakin berkembang, tapi ada beberapa hal yang tidak berubah. Salah satunya adalah bentuk tuas tersebut.

Baca juga: Hilangkan Kebiasaan Salah Naik Motor, Menaruh Jari di Tuas Rem

Pada umumnya, tuas pada motor yang digunakan untuk rem atau kopling ini memiliki ujung yang membulat atau seperti bola. Desain ini seolah jadi standar untuk motor buatan mana pun, mulai kelas skutik yang belasan juta rupiah sampe moge yang ratusan juta rupiah.

Ujung tuas rem dan tuas kopling selalu memiliki bentuk yang membulatDok. Yamaha Motor Ujung tuas rem dan tuas kopling selalu memiliki bentuk yang membulat

Dikutip dari Ride-hi.com, Selasa (20/7/2021), desain ujung tuas yang membulat berawal dari regulasi yang ditetapkan oleh Federation Internationale de Motocyclisme (FIM).

FIM menyebutkan bahwa untuk ajang balap road, motocross, atau bahkan trial, setiap motor harus menggunakan tuas dengan ujung yang membulat. Diameter bola pada ujung tuas minimal harus 16 mm, yang jelas tidak berbentuk tajam.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Kenapa Pemula Dianjurkan Menarik Tuas Rem Motor dengan Empat Jari?

Permukaan atasnya boleh saja rata, tapi ujungnya tetap harus membulat seperti bola. Bagian yang rata juga minimal harus 14 mm. Sebelumnya, menggunakan ukuran minimal 19 mm.

Ujung tuas rem dan tuas kopling selalu memiliki bentuk yang membulatDok. Brembo Ujung tuas rem dan tuas kopling selalu memiliki bentuk yang membulat

Semua ajang balap motor yang digelar di mana pun harus mengacu pada standar FIM. Maka itu, tiap pabrikan menggunakan desain tuas tersebut.

Alasan utamanya jelas karena keamanan. Saat motor terjatuh, tuas rem didesain agar bagian ujungnya saja yang patah, sehingga motor masih bisa digunakan.

Ujung tuas rem dan tuas kopling selalu memiliki bentuk yang membulatDok. Brembo Ujung tuas rem dan tuas kopling selalu memiliki bentuk yang membulat

Sebab, jika patah dari pangkalnya, motor jadi tidak bisa dioperasikan dengan normal. Selain itu, jika terjadi pada tuas rem depan, dikhawatirkan bagian master rem juga akan mengalami kerusakan. Selain itu, jika bentuknya tajam juga dianggap berbahaya.

Sekarang ini, tuas rem atau tuas kopling juga semakin berkembang. Beberapa pabrikan mendesain tuas agar tertekuk saat motor terjatuh, jadi terhindar dari risiko patah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.