Cara Menggunakan Engine Brake Saat Pakai Mobil Transmisi Matik

Kompas.com - 26/06/2021, 13:42 WIB
Transmisi Otomatis Xpander Stanly/KompasOtomotifTransmisi Otomatis Xpander

JAKARTA, KOMPAS.com - Engine brake merupakan teknik pengereman dengan cara menurunkan putaran mesin. Pada mobil bertransmisi manual, teknik ini biasanya dilakukan dengan cara menurunkan gigi persneling dari gigi tinggi langsung ke gigi rendah.

Meskipurn begitu ternyata mobil dengan transmisi otimatis juga bisa melakukan teknik engine brake untuk menahan laju kendaraan. Cara kerjanya hampir sama dengan mobil transmisi manual.

Baca juga: Tarif Baru Bus PO Sinar Jaya dari Semarang ke Jabodetabek

Dealer Technical Support Dept. Head PT Toyota Astra Motor (TAM) Didi Ahadi mengatakan, engine brake tidak hanya dapat dilakukan oleh mobil dengan transmisi manual, mobil dengan transmisi otomatis juga dapat melakukan teknik ini.

Pola pengoperasian transmisi otomatis CVT 7-percepatan (kiri) pada tipe V dan transmisi manual 6-percepatan pada tipe GToyota Astra Motor Pola pengoperasian transmisi otomatis CVT 7-percepatan (kiri) pada tipe V dan transmisi manual 6-percepatan pada tipe G

"Ada juga di mobil transmisi matik, jadi kalau mobil matik kan biasanya kita di D ya, kalau misal ada turunan tajam di mobil manual biasanya turun ke posisi gigi lebih rendah. Kalau tansmisi matik juga ada itu diturunkan ke gigi 3, 2, dan seterusnya secara perlahan," kata Ddid kepada Kompas.com, Jumat (25/6/2021).

Baca juga: Rossi Tolak Halus Permintaan Pangeran Arab

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan meindahkan posisi transmisi ke gigi rendah maka secara otomatis mobil akan dibantu pengeremannya oleh mesin. Sehingga kerja dari sistem pengereman pada mobil tidak terlalu berat.

"Semua transmisi matik ada itu gigi untuk yang lebih rendah, kecuali mungkin kalau mobil hybrid kalau tidak salah. Tapi kan kalau di hybrid ada istilahnya gigi B itu brake, yang membantu pengereman," ucap Didi.

Tuas transmisi Prius PHEV ada yang menarik, posisi B yang berfungsi untuk engine brake ketika menghadapi turunan, sekaligus mempercepat pengisian baterai lithium-ion pada mobil.TOYOTA Tuas transmisi Prius PHEV ada yang menarik, posisi B yang berfungsi untuk engine brake ketika menghadapi turunan, sekaligus mempercepat pengisian baterai lithium-ion pada mobil.

Jika tidak menggunakan engine brake dan memaksakan kerja dari rem, akan ada kemungkinan rem panas. Panas yang diakibatkan oleh rem akan disalurkan ke minyak rem.

Jika tidak kuat menhahan panas, maka akan terjadi vapor lock yang kemungkinan bisa membuat rem blong karena adanya gelembung udara di selang rem.

Baca juga: Lihat Orang Naik Motor Sambil Merokok, Jangan Ditegur

Perlu dicatat, pemindahan tuas persniling pada mobil matik untuk engine brake dapat dilakukan saat kendaraan melaju pada kecepatan tidak lebih dari 30 Km per jam (Kpj).

Hal ini bertujuan adalah agar tidak menimbulkan overspeed pada kendaraan saat melaju dan tidak merusak komponen transmisi otomatis pada mobil. Sebab saat engine brake, pompa oli transmisi tidak memiliki tekanan yang cukup untuk melumasi komponen transmisi.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.