UMKM Harus Terlibat Dalam Rantai Pasok Industri Kendaraan Listrik

Kompas.com - 15/06/2021, 17:41 WIB
Ilustrasi baterai untuk mobil elektrifikasi SHUTTERSTOCK/ROMAN ZAIETSIlustrasi baterai untuk mobil elektrifikasi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Investasi Bahlil Lahadia berencana melibatkan usaha kecil dan menengah (UMKM) di rantai pasok industri otomotif berbasis listrik guna menambah daya saing.

Pasalnya, era kendaraan listrik membuka lebar berbagai peluang pada berbagai sektor, tidak terkecuali bagi para pelaku usaha yang bersinggungan secara langsung maupun tak langsung.

"Misalnya saja baterai untuk mobil listrik. Ini kami dorong, terdapat bagian subsistem yang tidak bisa dikerjakan oleh holding-nya tapi (diberikan) ke UMKM sehingga mereka naik kelas," katanya dalam Webinar sebagaimana dilansir Antara, Senin (14/6/2021).

Baca juga: Insentif PPnBM 0 Persen Diperpanjang tapi Produksi Mobil Makin Seret

Sasis, baterai, motor listrik pada mobil listrik murni (BEV) Toyota, Lexus UX 300e.Toyota Sasis, baterai, motor listrik pada mobil listrik murni (BEV) Toyota, Lexus UX 300e.

Pekerjaan dari hilir menjadi penting demi melibatkan pelaku UMKM ke dalam rantai produksi industri yang besar. Dengan langkah ini, nantinya UMKN bisa masuk ke rantai produksi, dan pemasaran.

"Saya yakin suatu hari nanti ketika kita bicara soal UMKM, kita tidak lagi cuma bicara soal makanan dan sejenisnya, namun akan naik kelas," kata Bahlil.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kalau di otomotif, ini ada turunannya, first, second, dan third tier, pemasok ke pemasok, dan itu akan terjadi untuk UMKM," lanjutnya.

Pernyataan serupa dipaparkan Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (Menkop UKM), Teten Masduki dalam kesempatan sama.

Pasalnya, dengan melibatkan UMKM di rantai pasok dan produksi industri besar mampu memicu daya saing hingga mampu melakukan ekspor barang industri, serta pelaku UMKM akhirnya mampu naik kelas.

Baca juga: Diskon PPnBM 0 Persen Berlaku Lagi, Kapan Aturan Ini Terbit

Pekerja merakit mobil pick up di Pabrik Mobil Esemka, Sambi, Boyolali, Jawa Tengah, Jumat (6/9/2019). Presiden Joko Widodo meresmikan pabrik mobil PT Solo Manufaktur Kreasi (Esemka) untuk mulai beroperasi memproduksi mobil. ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/foc.ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho Pekerja merakit mobil pick up di Pabrik Mobil Esemka, Sambi, Boyolali, Jawa Tengah, Jumat (6/9/2019). Presiden Joko Widodo meresmikan pabrik mobil PT Solo Manufaktur Kreasi (Esemka) untuk mulai beroperasi memproduksi mobil. ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/foc.

"Ini adalah bagaimana UMKM bisa maju menjadi besar dan naik kelas. Kita tata dari awal sampai mereka mampu menjadi bagian dari rantai pasok industri," kata dia.

Masduki pun menyebut bahwa UU Cipta Kerja turut memungkinkan kemitraan usaha besar dan UMKM bisa terbokalobrasi. Lebih lanjut, termaktub dalam Pasal 90 ayat (1) di mana pemerintah pusat dan daerah wajib memfasilitasi, mendukung, dan menstimulasi kegiatan itu.

Dengan adanya ketentuan ini, pelaku UMKM diberikan fasilitas oleh pemerintah untuk bermitra dengan usaha menengah dan usaha besar.

Kemitraan yang dimaksud mencakup proses alih keterampilan, di bidang produksi dan pengolahan, pemasaran, permodalan , sumber daya manusia, dan teknologi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.