Risiko Modifikasi Ban Donat, Tidak Direkomendasikan

Kompas.com - 23/05/2021, 09:01 WIB
Penggunaan ban di velg tapak lebar Penggunaan ban di velg tapak lebar
|

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Modifikasi mobil di Indonesia banyak dijumpai dengan berbagai model dan variasi. Salah satunya yakni dengan mengubah ukuran ban dengan tapak yang lebih kecil sehingga ban terlihat seperti bentuk donat.

Zulpata Zainal, On Vehicle Test (OVT) Manager PT Gajah Tunggal, mengatakan, penggunaan ban donat kalau hanya untuk style tidak terlalu bemasalah asalkan tidak digunakan dalam jangka waktu yang lama. Hal seperti itu tidak direkomendasikan oleh pabrikan ban.

Baca juga: Kesalahan Pengemudi yang Dapat Merusak Transmisi Mobil Matik

"Jadi sebenarnya ban ukuran yang lebar harusnya di pasang di pelek yang ukurannya lebar juga, harus sesuai. Kalau dibuat seperti mendonat dari pabrikan sendiri sebenarnya tidak disarankan untuk seperti itu," kata Zulpata kepada Kompas.com, Sabtu (22/5/2021).

Ilustrasi ban mobil. PIXABAY/E BOUWEN Ilustrasi ban mobil.

Menurut Zulpata, ban yang digunakan tidak sesuai ukurannya berpotensi untuk merusak ban tersebut. Selain itu fungsi ban sendiri untuk meredam getaran pada mobil juga akan tidak optimal lagi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Kendala yang Dihadapi Bus Tingkat Saat Lewati Sitinjau Lauik

"Kalau untuk penampilan sih bagus ya, kelihatan lucu. Tapi kalau untuk ban sebenarnya kasihan, karena dinding samping ban (side wall) tertarik. jadi kitab terasanya ban akan semakin keras," ucap Zulpata.

Pada dasarnya ban jenis radial untuk kenyamanan bertumpu pada sisi samping ban, bukan dari telapak ban. Jika dinding ban ditarik maka ban tidak akan bekerja secara optimal lagi.

kekuatan ban kendaraan produksi PT Gajah Tunggal TbkPT Gajah Tunggal kekuatan ban kendaraan produksi PT Gajah Tunggal Tbk

Zulpata menambahkan, untuk ukuran ban sebenarnya sudah ada aturannya, untuk pelek dengan lebar tertentu harus sesuai dengan ukuran bannya. Termasuk juga untuk model ban yang dimodif dengan chamber negatif. Hal itu akan membuat ban aus dengan tidak merata.

Baca juga: Pertamina Mandalika SAG Team Gelar Latihan Bersama Empat Pebalap

"Cuman kalau mau seperti itu ya gapapa, tapi nati siap-siap ada fungsi lain yang dikorbankan. Untuk style atau gaya bisa mengorbankan kenyamanan dan juga resiko aus ban yang tidak merata," kata dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X