Pura-pura Tes Ride, Moge 650 cc Malah Dibawa Kabur Pencuri

Kompas.com - 07/05/2021, 15:01 WIB
Kawasaki ER6N dibawa kabur berkedok tes ride instagram.com/infodepok_idKawasaki ER6N dibawa kabur berkedok tes ride

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketika ingin menjual kendaraan harus memperhatikan beberapa hal. Jangan sampai yang tadinya ingin untung, malah jadi buntung.

Seperti modus pencurian sepeda motor berkedok test ride yang kembali terjadi di kawasan Ciganjur, Jagakarsa, Jakarta Selatan, pada Rabu (5/5/2021) sore.

Dalam rekaman CCTV dan keterangan yang diunggah oleh akun instargam @infodepok_id, diketahui pemilik motor Kawasaki ER6N tersebut bernama Fachri.

Awalnya, pelaku yang menggunakan baju kotak-kotak ingin melihat motor yang dijual oleh Fachri melalui aplikasi jual beli.

Baca juga: Dianggap Meresahkan, Patwal Ambulans Sipil Dilarang di Depok

Beberapa saat kemudian, pelaku meminta izin untuk mencoba mengendarai motornya. Fachri awalnya tidak mengizinkan dan minta untuk mencoba motor motor di pekarangan rumah saja.

Namun, si pelaku berhasil membujuk dan meyakini lantaran ada rekannya yang menggunakan baju merah.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Info Depok (@infodepok_id)

“Awalnya tidak kasih, tapi si pelaku ngotot ingin coba, katanya mau ngerasain power dan motornya masih enak atau enggak,” kata Fahcri dikutip dari Kompas.com, Jumat (7/5/2021).

Baca juga: Pura-pura Test Drive, Seorang Pria Bawa Kabur Motor yang Dijual di Jagakarsa

Si pelaku akhirnya keluar area rumah untuk tes motor ke jalan raya. Setelah ditunggu beberapa waktu, motor tersebut tidak kembali.

Kemudian diketahui bahwa pria berbaju merah itu bukan rekan si pelaku melainkan hanya sopir taksi online yang dipesan.

Jangan Lalai

Terkait kejadian ini, Darwin Denubrata dari diler motor bekas Songsi Motor di Jagakarsa, Jakarta Selatan, mengatakan, saat ini menjual sepeda motor sebaiknya jangan lalai.

“Seharusnya berboncengan tidak apa-apa, calon pembeli juga pasti mengerti. Tapi, kalau pembelinya tidak mau, kita bisa asumsi ada niat yang tidak baik,” kata Darwin.

Mengingat saat ini ada beragam modus pencurian sepeda motor yang bisa dilakukan oleh pelaku, Darwin menyarankan, ketika ingin bertemu dengan calon pembeli sebaiknya jangan seorang diri.

“Penjual motor juga harus ditemani saat ada calon pembeli, agar lebih aman,” kata dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X