Pos Pantau Mudik Solo Aktif Hari Ini, Arus Kendaraan Dijaga Ketat

Kompas.com - 26/04/2021, 19:31 WIB
Tenaga kesehatan pos penyekatan Sukarame mengambil sampel rapid tes salah satu warga luar Lampung, Rabu (28/10/2020). Bagi warga luar Lampung harus menjalani pemeriksaan sebelum masuk kota. KOMPAS.com/TRI PURNA JAYATenaga kesehatan pos penyekatan Sukarame mengambil sampel rapid tes salah satu warga luar Lampung, Rabu (28/10/2020). Bagi warga luar Lampung harus menjalani pemeriksaan sebelum masuk kota.
|

SOLO, KOMPAS.com - Pemerintah telah resmi mengumumkan larangan mudik Lebaran 2021 demi mencegah persebaran virus Covid-19 melalui pergerakan manusia pada saat mudik.

Beberapa pemerintah daerah melakukan upaya pencegahan untuk menghalau datangnya pemudik demi mensukseskan aturan yang dibuat oleh pemerintah pusat.

Salah satu upaya yang dilakukan adalah dengan mendirikan pos penyekatan bagi para pemudik.

Baca juga: Bocah Setir Truk Trailer di Jalan Tol, Sudah Sering Terjadi

Kasatlantas Polresta Surakarta, Kompol Adhytiawarman Gautama Putra menjelaskan pihaknya telah selesai membangun pos pantau pencegahan arus mudik di lima titik perbatasan kota Solo.

Lokasi tersebut berada di Tugu Makuta, Banyuanyar, Simpang Faroka, Kawasan Jurug, Simpang Joglo, dan satu pos pelayanan di Benteng Vastenburg.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Satlantas Polres Jembrana memeriksa para pengendara di Pos Penyekatan larangan mudik.Istimewa Satlantas Polres Jembrana memeriksa para pengendara di Pos Penyekatan larangan mudik.

"Untuk pos pantau sudah kami dirikan, tadi malam sudah selesai dan hari ini kita sudah mulai melakukan operasi terhadap kendaraan dengan pelat nomor luar daerah," kata Adhytia kepada Kompas.com, Senin (26/4/2021).

Baca juga: Selama Masa Larangan Mudik, Mobil dari Daerah Boleh Masuk Jabodetabek

Pemeriksaan yang dilakukan di pos pantau pemudik antara lain memeriksa Surat Izin Keluar/Masuk (SIKM), dan pemeriksaan surat keterangan sehat atau surat keterangan negatif hasil tes swab PCR atau antigen.

Sementara bagi warga yang datang dari satu wilayah yang masih termasuk dalam wilayah aglomerasi tidak diwajibkan membawa SIKM atau hasil negatif tes PCR/antigen, namun tetap harus siap jika nantinya dilakukan rapid tes acak oleh petugas.

Pos pemeriksaan SIKM di Kembangan, Jakarta BaratAkun instagram @info.jakartabarat Pos pemeriksaan SIKM di Kembangan, Jakarta Barat

Sesuai Surat Edaran Wali Kota Surakarta, bagi pelaku perjalanan luar daerah yang masuk ke kota Surakarta wajib melakukan karantina selama lima hari. Karantina diberlakukan bagi yang memiliki hasil test positif maupun negatif.

"Pemudik yang datang ke Solo nantinya harus melakukan karantina selama lima hari, ada dua lokasi yang sudah disiapkan untuk karantina, yakni di Solo Techno Park dan asrama haji Donohudan," ucap Adhytia.

Baca juga: Syarat Pergi ke Luar Kota Pakai Mobil Pribadi Saat Masa Larangan Mudik

Jika dalam tes yang dilakukan di pos penyekatan menunjukkan hasil non reaktif maka yang bersangkutan akan dibawa ke Solo Techno Park untuk karantina selama lima hari.

Polisi menemukan enam pemudik tujuan Jawa Tengah yang bersembunyi di toilet bus AKAP guna menghindari pemeriksaan di pos penyekatan. Peristiwa tersebut terjadi di pos pengamanan Kedung Waringin, Kabupaten Bekasi, Rabu (29/4/2020) pukul 22.00. Dokumentasi Polda Metro Jaya (Istimewa) Polisi menemukan enam pemudik tujuan Jawa Tengah yang bersembunyi di toilet bus AKAP guna menghindari pemeriksaan di pos penyekatan. Peristiwa tersebut terjadi di pos pengamanan Kedung Waringin, Kabupaten Bekasi, Rabu (29/4/2020) pukul 22.00.

Sedangkan apabila hasilnya reaktif tanpa gejala, maka yang bersangkutan akan dikirim ke asrama haji Donohudan. Namun jika hasil reaktif dengan gejala maka akan langsung dikirimkan ke rumah sakit rujukan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.