Kemenhub Catat Angka Kecelakaan Bus dan Truk Terus Meningkat

Kompas.com - 20/04/2021, 17:11 WIB
Ilustrasi kecelakaan bus di jalan bebas hambatan. Sumber: Shutterstock Ilustrasi kecelakaan bus di jalan bebas hambatan. Sumber: Shutterstock
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mencatat bahwa tingkat fatalitas kecelakaan lalu lintas yang melibatkan bus dan truk di Indonesia kerap memburuk tiap tahunnya.

Pada tahun 2019 misalkan, tingkat kecelakaan kendaraan berat tersebut naik menjadi yang terbesar nomor dua setelah sepeda motor, usai ada di peringkat ketiga satu tahun sebelumnya.

"Kemudian jika kita lihat lebih jauh, tingkat kecelakaan truk dan bus terus meningkat sejak 2011 dengan jumlah rata-rata 30.000 per tahun sampai 2018, dari sebelumnya hanya 10.000 per tahun," kata Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi dalam webinar, Selasa (20/4/2021).

Baca juga: Jangan Harap Bisa Lolos, Polisi Sosialisasikan Larangan Mudik

Polisi saat melakukan olah TKP di lokasi kecelakaan di Jalan Raya Mandepo, Desa Setrohadi, Kecamatan Duduksampeyan, Gresik.Dok. Satlantas Polres Gresik Polisi saat melakukan olah TKP di lokasi kecelakaan di Jalan Raya Mandepo, Desa Setrohadi, Kecamatan Duduksampeyan, Gresik.

Bila dibandingkan dengan tren kecelakaan di Eropa dan Amerika Serikat, tingkat fatalitasnya justru menurun. Pada 2001, di Eropa tingkat fatalitas kecelakaan mencapai lebih dari 50.000 kasus per tahun.

Tetapi pada 2018 lalu, angka tersebut mampu diredam sampai di bawah 30.000 kasus per tahun. Hal serupa terjadi di Amerika Serikat, yakni dari 40.000 kasus per tahun menjadi sekitar 25.000 kasus per tahun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Untuk memitigasi ini (kecelakaan), kita perlu belajar dari negara maju. Seharusnya dengan semakin banyak kita melakukan edukasi, sosialisasi, perbaikan regulasi, tingkat fatalitas bukan semakin naik tapi semakin turun,” ujar dia.

Baca juga: Lampu Hazard pada Sepeda Motor Dinyalakan Hanya Saat Berhenti

Petugas melakukan penimbangan terhadap truk yang melintas di ruas tol Tangerang-MerakDok PT MMS Petugas melakukan penimbangan terhadap truk yang melintas di ruas tol Tangerang-Merak

"Jangan sampai semakin tingginya aktivitas logistik, semakin tinggi pula tingkat kecelakaan yang melibatkan truk dan bus. Jadi, ini dibutuhkan penanganan bersama," lanjut Budi.

Adapun penyebab umum kecelakaan bus dan truk, kata Budi lagi, ialah speling kemudi, over dimension and overloading (ODOL), pecah ban, rem blong, serta rangka patah.

"Berdasarkan data dari Jasa Marga, sekitar 300 kecelakaan yang terjadi di tol adalah adanya gap kecepatan kendaraan ODOL dengan mobil kecil atau penumpang. Contoh kasus ODOL itu terjadi di Tol Cipali KM 113+200 pada 1 Desember 2019 lalu," ujar Budi.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.