Teknik Pengereman Sepeda Motor di Kecepatan Rendah

Kompas.com - 02/04/2021, 14:21 WIB
Ilustrasi pelatihan safety riding / keselamatan berkendara AMYIlustrasi pelatihan safety riding / keselamatan berkendara
|


JAKARTA, KOMPAS.com - Meski kecepatan rendah bukan berarti mengerem sepeda motor tidak perlu teknik. Sebab di kecepatan rendah motor justru mudah oleng.

Saat terlalu kencang motor akan kehilangan traksi, sedangkan kalau terlalu pelan akan ditarik oleh gravitasi.

Jusri Pulubuhu, Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC), teknik pengereman motor saat berjalan kencang dan pelan berbeda.

Baca juga: Melakukan Perpanjangan SIM dari Ponsel Dimulai 12 April 2021

Pelatihan Safety Riding WahanaFoto: Istimewa Pelatihan Safety Riding Wahana

"Saat berjalan di bawah 30 kpj motor pakai rem belakang. Rem depan terlalu pakem, terutama yang sudah disc brake," kata Jusri kepada Kompas.com, belum lama ini

Saat motor pelan kata Jusri, jika memakai rem depan mudah sekali membuat roda terkunci, dan kalau terkunci motor langsung jatuh rebah.

Sedangkan jika memakai rem belakang, motor masih bergerak atau istilahnya terseret dan pengendara bisa mengendalikan motor.

Pelatihan safety riding karyawan PT Kubota Indonesia.Istimewa Pelatihan safety riding karyawan PT Kubota Indonesia.

Baca juga: 4 Pebalap Muda Indonesia, Optimistis Raih Hasil Bagus di Qatar

"Ketika pakai rem depan sulit. Karena pengereman rem belakang pada kecepatan rendah masih mumpuni," katanya.

Hal ini kata Jusri akan terasa saat membawa motor gede (moge) dengan bobot yang berat.

Jika motor rebah di kecepatan rendah karena mengerem pakai rem depan, maka membutuhkan tenaga untuk membalikkan motor.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X