Curhat Pengemudi Bus Lintas Sumatera Soal Jalan dan Solar yang Langka

Kompas.com - 17/03/2021, 08:22 WIB
Foto udara kendaraan melintas bergantian pascapembersihan material longsor, di Jalan Lintas Padang - Jambi, di Panorama II, Sitinjau Lauik, Padang, Sumatera Barat, Rabu (12/12/2018). Longsor terjadi pada Rabu dini hari tersebut mengakibatkan jalan lintas Padang - Jambi terputus sementara, dan kini sudah dibuka dengan sistem buka tutup karena material longsor masih menutupi sebagian jalan. ANTARA FOTO/IGGOY EL FITRAFoto udara kendaraan melintas bergantian pascapembersihan material longsor, di Jalan Lintas Padang - Jambi, di Panorama II, Sitinjau Lauik, Padang, Sumatera Barat, Rabu (12/12/2018). Longsor terjadi pada Rabu dini hari tersebut mengakibatkan jalan lintas Padang - Jambi terputus sementara, dan kini sudah dibuka dengan sistem buka tutup karena material longsor masih menutupi sebagian jalan.

JAKARTA, KOMPAS.comBus Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) lintas Sumatera memang terkenal akan rutenya yang ekstrem. Kondisi geografis pulau terbesar keenam di dunia ini, terkenal berbukit-bukit membuat jalur yang dilewati penuh dengan tanjakan dan tikungan.

Selain itu, ada dua keluhan dari para pengemudi bus AKAP yang kerap melewati Lintas Sumatera, yakni kondisi infrastruktur jalan dan ketersediaan bahan bakar minyak (BBM). Dua faktor ini dapat mengganggu kenyamanan dari para penumpang bus.

Nyoman Sudana, salah satu pengemudi bus PO Puspa Jaya mengatakan, ketika membawa bus dari Lampung menuju Pulau jawa, infrastruktur jalan bukan menjadi masalah. Kendala baru hadir ketika mau mengisi solar untuk bus.

Baca juga: Rocky Jadi Mobil CVT Pertama Daihatsu di Indonesia

Bus AKAP PO SANDOK. PERPALZ TV Bus AKAP PO SAN

“Utamanya saat masuk ke perbatasan-perbatasan kota atau kabupaten, kami dibatasi dalam pengisian bahan bakar, di mana untuk sekali mengisi kami dijatah per bus hanya boleh Rp 500.000,” ucap Nyoman dala siaran resmi yang Kompas.com terima, Selasa (16/3/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan dijatahnya bus untuk mengisi solar, jelas mempersulit pengemudi. Mereka dipaksa mengatur konsumsi bahan bakar agar bus tidak kehabisan solar saat sedang beroperasi.

“Tidak baik rasanya jika kendaraan yang kami bawa tiba-tiba kehabisan BBM. Untuk itu kami harus pintar-pintar dalam mengatur pengisian ulang BBM,” kata Nyoman.

Baca juga: Sri Mulyani Buka Peluang Insentif Pajak bagi Innova dan Fortuner

Kemudian beberapa PO bus menyiasati keterbatasaan bahan bakar dengan membawa solar cadangan. Seperti yang dikatakan Feri, salah satu pengemudi bus PO Gumarang Jaya.

“Mau tidak mau kami harus bawa Solar cadangan di dalam bus dengan menggunakan jeriken. Kami bisa membawa bahan bakar minyak sebanyak 40-60 liter sebagai bahan bakar cadangan untuk kendaraan yang kami bawa,” ujar Feri.

Kemudian untuk infrastruktur jalan di Lintas Sumatera, memang sudah dibangun, namun sebagian masih kurang memadai. Seperti yang diungkapkan oleh Pengemudi bus PO Siliwangi Antar Nusa (SAN) Apredo Anggara.

bus isi bensinKompas.com/Fathan Radityasani bus isi bensin

“Kondisi jalan untuk lintas timur dan barat di Sumatera sudah lumayan baik dan saat ini sudah ada tol yang bisa mempersingkat waktu perjalanan. Hanya saja pada beberapa ruas jalan di lintas tengah dan jalan non-tol banyak ditemukan jalan rusak dan bergelombang,” ujar Apredo.

Kondisi jalan yang rusak dirasakan sangat menghambat perjalanan, dan membuat perjalanan jadi tidak nyaman. Harapannya, keluhan dari para pengemudi ini bisa didengar oleh pemerintah demi terselenggaranya perjalanan yang aman dan nyaman.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.