Tips Sederhana Merawat Ban Mobil supaya Selalu Prima

Kompas.com - 05/03/2021, 19:51 WIB
Ilustrasi ban mobil. PIXABAY/E BOUWENIlustrasi ban mobil.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Memastikan kondisi kendaraan bermotor agar selalu prima merupakan kewajiban para pemilik. Tak terkecuali ban yang menjadi bagian penting karena bersentuhan langsung dengan jalan.

Sebab, bila komponen ini bermasalah risikonya vital, bisa menimbulkan kecelakaan serta pergantian yang tidak murah. Di samping itu, kinerja kenyamanan mobil tidak lagi maksimal.

"Sederhananya, periksa tekanan angin secara berkala paling tidak satu minggu sekali. Jaga tekanan angin sesuai spesifikasi kendaraan," ujar Training Development, Section Head PT Astra Daihatsu Motor, Aji Prima Barus Nurcahya dalam diskusi virtual, Kamis (4/3/2021).

Baca juga: Kenali Macam-Macam Kerusakan pada Ban dan Penyebabnya

Ban kempis setelah meledakshutterstock Ban kempis setelah meledak

Kedua, lanjut dia, cek kualitas fisik ban apakah ada keretakan, selipan benda asing, dan kondisi alur ban (aus atau tidak), apalagi jika terjadi retak samping.

"Apabila terjadi keretakan pada tapak ban, mungkin sudah tidak aman digunakan. Apalagi keretakannya bagian samping ban, itu kendaraan tersebut sangat berbahaya," kata Aji.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Harus langsung diganti bannya, tidak bisa ditoleransi. Apabila retak samping dan diabaikan, ban tersebut bisa pecah dan efeknya bisa berbaaya," tambahnya.

Sementara untuk selipan benda asing yang dimaksud ialah batu kerikil atau pasir kasar. Bila hal itu diabaikan, ban bisa aus dan benda terkait masuk ke dalam.

Adapun cara paling mudah untuk mengecek alur ban, gunakan alat pengukur kedalaman alur. Atau di ban biasanya sudah disediakan alat ukurnya berupa tread wear indicator atau TWI.

Baca juga: Tarif Parkir Mahal Belum Berlaku untuk Motor yang Tak Lulus Uji Emisi

Ban mobil kelebihan dan kekurangan tekanan udaraGoodyear Ban mobil kelebihan dan kekurangan tekanan udara

"Biasanya di bagian samping ban ada tanda segitiga, menunjukkan lokasi TWI. TWI itu ada bagian menonjol seperti daging pada ban yang menonjol, ini adalah batasnya," katanya.

"Ketika keausan sudah rata dengan TWI, artinya tidak sampai botak, maka ban tersebut sudah maksimal keausannya. TWI ini adalah 1,6 mm dari permukaan bawah ban. Ketika sudah sejajar dengan TWI ban segera diganti," saran Aji.

Ketiga, cegah flat spot pada ban dengan cara menjalankan mobil paling tidak seminggu sekali meski jarang digunakan. Sehingga, ban berputar dan terjadi vibrasi.

"Jaga tekanan angin, jangan sampai kurang. Apabila sudah jarang digunakan, ban kempis maka flat spot mudah terbentuk," katanya.

Baca juga: Wacana Memperketat Proses Pembuatan SIM Pengemudi Bus dan Truk

Ilustrasi spooring pada ban mobil.DOK. Bridgestone) Ilustrasi spooring pada ban mobil.

Atau, jika mobil memang sengaja tidak digunakan lama, Anda bisa memanfaatkan alat bernama flat stopper yang dijual di aftermarket. Flat stopper itu berfungsi untuk mencegah flat spot apabila kendaraan jarang digunakan.

Keempat, lakukan rotasi ban secara rutin supaya tingkat keausan semua ban merata, termasuk ban serep. Biasanya, hal tersebut dilakukan saat servis 10.000 kilometer di bengkel resmi.

"Terakhir menjaga geometri ban karena seiring pemakaian akan berubah dan bila dibiarkan mengganggu kenyamanan. Caranya lewat spooring dan balancing," ucap Aji.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.