Pemerintah Harus Bikin Aturan Soal Legalitas Motor Kustom

Kompas.com - 04/03/2021, 12:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Tren sepeda motor kustom berkembang pesat selama beberapa tahun belakangan ini. Bahkan sejumlah motor kustom karya anak bangsa kini sudah mendunia.

Seperti motor custom yang diberi nama “Tosan Adji” yang berhasil terpilih menjadi tiga besar The King of Motor Bike Expo 2019 yang berlangsung di Verona, Italia.

Namun sayangnya, hingga saat ini belum ada aturan yang jelas tentang regulasi motor kustom di Indonesia, agar para modifikator memiliki acuan yang jelas dalam memodifikasi kendaraannya

Baca juga: Mobil dan Motor Kustom Bisa Jadi Sumber Pendapatan Pajak Baru Negara?

“Motor custom Indonesia sudah diakui di Verona dan di Amerika Serikat. Motor kustom buatan kita di puja-puja orang. Tapi sudah berkali-kali kasus setiap kali mau berangkat ditanya motor custom surat-suranya mana,” ujar Wakil Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI) Rifat Sungkar, saat dihubungi Kompas.com, Rabu (3/3/2021).

“Sasinya bikin, bodinya juga bikin, mesin motornya enggak tahu dari mana, jalan berbentuk karya seni,” kata dia.

Motor kustom Indonesia mulai curi perhatian di Verona Motor kustom Indonesia mulai curi perhatian di Verona

Rifat melanjutkan, ada hasil karya yang tidak bisa dinilai seperti itu. Ia mengibaratkan seperti sebuah lukisan, harga yang dibayar berupa cat dan kanvas.

“Kita tidak berbicara pabrik yang bisa menghasilkan ribuan unit. Tapi bengkel yang bisa menghasilkan dua atau tiga karya seperti itu harus kita payungi,” katanya.

Menurut Rifat, ini waktunya Indonesia bisa menjajah dunia, dalam tanda kutip dengan hasil karya mobil dan motor kustom Indonesia.

Baca juga: Fungsi Sekat Kabin Pengemudi dan Penumpang di Bus

“Mereka itu perlu ada pengasuh, jembatan untuk legalisasi, dan mereka itu perlu arahan. Selama ini IMI besar di dunia balap, mobil motor balap saja bisa kita beresin secara aman, masa motor custom yang dipakai di jalan nggak bisa kita amanin,” katanya.

Dengan adanya legalitas terhadap hasil modifakasi yang sedang disusun oleh IMI bersama pemerintah, ia berharap akan ada acuan yang jelas sehingga industri modifikasi otomotif di Indonesia bisa maju.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.