Naik Bus Tingkat, Lebih Nyaman di Bawah atau Atas?

Kompas.com - 24/02/2021, 06:38 WIB
Bus AKAP PO Sinar Jaya DUNIABIS.COMBus AKAP PO Sinar Jaya

JAKARTA, KOMPAS.com – Model bus yang hadir di Indonesia saat ini semakin beragam. Bahkan beberapa PO bus menggunakan bodi double decker atau bus tingkat sebagai armada Antar Kota Antar Provinsi (AKAP).

Ketika memesan tiket bus tingkat ini, penumpang diberi pilihan, mau naik di dek bawah atau atas. Lalu apa saja kelebihan dan kekurangan jika memilih kursi di dek bawah maupun atas?

Anggota Forum Bismania Indonesia Dimas Raditya mengatakan, kelebihan dari duduk di dek bawah bus tingkat diantaranya tidak terasa limbung. Posisi ini juga cocok untuk penumpang yang mudah mabuk darat.

Baca juga: Naik Bus AKAP ke Sumatera, Begini Tips Hematnya

Bus AKAP PO Rosalia IndahInstagram/hisyam_2542 Bus AKAP PO Rosalia Indah

“Namun kekurangan duduk di lantai bawah yaitu pandangannya yang enggak luas,” ucap Dimas kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Kemudian jika memilih duduk di dek atas, pandangan penumpang ke luar tentunya lebih luas. Namun kekurangannya adalah lebih terasa limbung karena bodi bus yang tinggi. Limbung ini baru terasa saat bus belok atau menyalip kendaraan lain.

Baca juga: Kecelakaan Tewaskan 9 Orang Diduga karena Pecah Ban, Kenali Faktor Penyebabnya

Selain itu, mayoritas bus tingkat yang ada di Indonesia, dek bawah dibuat untuk kelas yang lebih mewah. Biasanya di dek bawah bus tingkat ada yang menggunakan sleeper seat lalu kursi jumbo dengan susunan kursi 2 kanan dan 1 kiri (2-1).

Sedangkan di dek atas, menggunakan kursi yang lebih kecil dan menggunakan susunan 2-2. Dek atas bus tingkat biasanya merupakan kelas eksekutif, sedangkan di dek bawah kelas layanannya super eksekutif bahkan first class.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X