Kemenhub Keluarkan Aturan Tes Acak GeNose di Transportasi Darat

Kompas.com - 27/01/2021, 08:51 WIB
Penumpang tiba di Terminal Kampung Rambutan, Jakarta, Minggu (3/1/2021). Berdasarkan data Dishub Terminal Kampung Rambutan per tanggal 2 Januari 2021 jumlah penumpang bus yang tiba di Jakarta sebanyak 34.220 penumpang, sementara pemudik yang diberangkatkan menuju luar Jakarta melalui Terminal Kampung Rambutan sebanyak 15.059 penumpang. ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTAPenumpang tiba di Terminal Kampung Rambutan, Jakarta, Minggu (3/1/2021). Berdasarkan data Dishub Terminal Kampung Rambutan per tanggal 2 Januari 2021 jumlah penumpang bus yang tiba di Jakarta sebanyak 34.220 penumpang, sementara pemudik yang diberangkatkan menuju luar Jakarta melalui Terminal Kampung Rambutan sebanyak 15.059 penumpang.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan ( Kemenhub), resmi menjadikan GeNose sebagai salah satu alat tes Covid-19 bagi masyarakat yang akan berpergian.

Hal ini tertuang dalam Surat Edaran (SE) Petunjuk Pelaksana (Juklak) Perjalanan Orang untuk moda transportasi dalam negeri dan internasional terbaru yang berlaku pada 26 Januari hingga 8 Februari 2021.

Adapun SE baru tersebut diluncurkan merujuk terbitnya dua SE Satgas Penanganan Covid-19, yakni mengenai Perpanjangan Perjalan Orang Dalam Negeri Dalam Masa Pendemi dan Protokol Kesehatan Perjalanan Internasional.

Baca juga: Siap-siap, Penumpang Bus Wajib Dites Antigen Pakai GeNose

"Melihat tingkat penularan Covid-19 di Indonesia yang masih tinggi, maka dilakukan perpanjangan penerapan protokol kesehatan secara ketat untuk perjalanan orang baik dalam negeri maupun internasional," ucap Juru Bicara Kemenhub Adita Irawati, dalam keterangan resminya, Selasa (26/1/2021).

Menteri  Perhubungan Budi Karya Sumadi saat meninjau langsung penggunaan alat GeNose C19 di Terminal Kampung Rambutan, Minggu (24/1/2021).
DOKUMENTASI KEMENHUB Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat meninjau langsung penggunaan alat GeNose C19 di Terminal Kampung Rambutan, Minggu (24/1/2021).

Lebih lanjut Adita menjelaskan, pada dasarnya SE Kemenhub kali ini sama dengan sebelumnya, namun ada beberapa penambahan, yakni terkait pemeriksaan melalui GeNose yang merupakan alat deteksi karya anak bangsa.

Tes Covid-19 melalui GeNose digunakan Kemenhub pada beberapa moda transportasi umum, termasuk darat. Adapun pemeriksaannya menggunakan sistem random check.

"Moda transportasi darat diatur mengenai penerapan tes secara acak atau random menggunakan rapid test antigen atau GeNose," kata Adita.

Baca juga: Kemenhub Siapkan Berbagai Langkah Strategis Menuju Bebas ODOL 2023

Ini rupa alat GeNose C19 besutan Universitas Gajah Mada (UGM) yang diyakini akurasi deteksi virus corona hingga 90 persen, Jakarta, Sabtu (23/1/2021).Dokumentasi Humas Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Ini rupa alat GeNose C19 besutan Universitas Gajah Mada (UGM) yang diyakini akurasi deteksi virus corona hingga 90 persen, Jakarta, Sabtu (23/1/2021).

Hal ini berlaku bagi angkutan sungai, danau, dan penyebrangan. Selain itu juga kendaraan bermotor umum yang meliputi, angkutan antar lintas batas negara, antarkota antarprovinsi ( AKAP), antarkota dalam provinsi, antarjemput antarprovinsi, dan pariwisata.

Kemenhub juga menginstruksikan seluruh operator transportasi memenuhi semua ketentuan dan memberikan sosialiasai yang memadai kepada masyarakat.

"Pelaksanaan SE ini dapat dievaluasi sewaktu-waktu, menyesuaikan dengan kondisi dan dinamika yang terjadi di lapangan," ucap Adita.

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo Infografik: Mengenal GeNose



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X