Toyota Kuasai Pasar Mobil di Indonesia 2020, Avanza Kontributor Tertinggi

Kompas.com - 14/01/2021, 16:31 WIB
Logo Toyota yang terpasang di bagian depan salah satu produknya. Stanly/KompasOtomotifLogo Toyota yang terpasang di bagian depan salah satu produknya.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Toyota Indonesia berhasil mempertahankan posisi sebagai pemimpin pasar kendaraan roda empat nasional secara tahunan meski terdapat pandemi virus corona alias Covid-19.

Berdasarkan data perseroan, merek asal Jepang ini berhasil mencapai total penjualan ritel sebanyak 182.665 unit sepanjang tahun 2020, turun 44,8 persen dibandingkan torehan tahun lalu dengan 331.004 unit. Namun penguasaan pasarnya masih di level 31 persen.

"Dampak dari pandemi pastinya sangat terasa, terkhusus di market yang turun dari sekitar 1 juta unit pada tahun lalu menjadi di bawah 600.000 unit," ujar Direktur Pemasaran PT Toyota Astra Motor (TAM) Anton Jimmy Suwandi kepada Kompas.com, Kamis (14/1/2021).

Baca juga: Penjualan Diklaim Berangsur Normal, Toyota Avanza Masih Paling Laris

Pada tahun pertamanya, Toyota Avanza berhasil terjual 43 ribu unit.TAM Pada tahun pertamanya, Toyota Avanza berhasil terjual 43 ribu unit.

"Tapi kami bisa melewatinya dengan baik hingga penutupan tahun penjualan mencapai 23.000 unit dan total retail 182.665 unit," kata dia.

Untuk diketahui, pada tahun ini penjualan ritel tertinggi Toyota terjadi pada Januari dan Februari yang mencatatkan angka 24.928 unit dan 23.884 unit.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tapi saat memasuki kuartal II/2020 atau April-Mei, penjualan terus merosot dengan titik terendahnya pada Mei 2020 sebanyak 6.727 unit. Kala itu, seluruh aktivitas masyarakat termasuk industri dibatasi imbas pandemi Covid-19.

Seiring dengan beragam kebijakan pemerintah untuk mengembalikan kinerja industri sedia kala, penjualan Toyota berangsur naik di kuartal III/2020. Saat itu, penjualan naik 33,2 persen dibanding periode April-Juni 2020.

Baca juga: Anak Milenial Lebih Senang Jalan-jalan daripada Beli Mobil

Ilustrasi pameran otomotif Beijing Motor Showdpccars.com Ilustrasi pameran otomotif Beijing Motor Show

Memasuki kuartal akhir (Oktober-Desember 2020), penjualan terus berada di jalur positif. Bahkan, meningkat signifikan jadi 54.589 unit atau naik 55,5 persen dibanding Juli-September 2020.

"Produk tiga teratas kita ada Avanza dengan kontribusi 22,3 persen, Rush dengan 18,9 persen, serta Kijang Innova 16,4 persen. Volume retail masing-masing 40.728 unit, 34.528 unit, serta 29.952 unit," ujar Anton.

Pada kesempatan sama, ia juga menyebut bahwa capaian di tahun lalu tak lepas dari beragam strategi yang dijalani Toyota. Satu diantaranya pengenalan produk baru dan promosi.

"Produk baru amat membantu stimulasi pasar dan permintaan di tengah daya beli yang melemah tahun lalu," ucap Anton.

Baca juga: Penjualan Mobil Bekas Belum Terimbas PSBB Ketat

Menggunakan baterai jenis lithium-ion, Lexus UX 300e memiliki motor listrik berkapasitas 54,3 kilowatt per jam (kWh) yang dapat menghasilkan 201 horsepower dan torsi 300 Newton meter (Nm).DOK. LEXUS INDONESIA Menggunakan baterai jenis lithium-ion, Lexus UX 300e memiliki motor listrik berkapasitas 54,3 kilowatt per jam (kWh) yang dapat menghasilkan 201 horsepower dan torsi 300 Newton meter (Nm).

Adapun produk baru yang dikeluarkan Toyota Indonesia tahun lalu ialah Toyota Alphard facelift, Toyota Vellfire facelift, Toyota Prius PHEV, Toyota Agya facelift, Toyota Corolla Cross, New Toyota Hilux, Toyota Kijang Innova TRD Sportivo Limited Edition, dan Toyota Sienta Welcab.

Pada kuartal IV/2020, hadir pula Toyota Yaris facelift, Toyota GR Supra facelift, Toyota Fortuner facelift, Toyota Kijang Innova facelift, dan Lexus UX 300 sebagai mobil listrik pertama di bawah naungan Toyota Group.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.