Bus Medium Damri Pakai Mesin Belakang, Sasis Buatan Indonesia

Kompas.com - 01/12/2020, 14:58 WIB
Bus medium Damri Setia YugoBus medium Damri

JAKARTA, KOMPAS.com – Sasis bus medium atau kecil, biasanya memiliki posisi mesin yang ada di depan. Misalnya seperti Hino FC 190, Mercedes Benz OF 917 dan Isuzu NQR 81 yang posisi mesinnya ada di depan.

Namun berbeda dengan bus medium milik Perum Damri yang baru saja diluncurkan saat perayaan ulang tahun Damri ke-74.

Bus medium milik Damri ini dikatakan menjadi yang pertama di Indonesia yang menggunakan sasis bermesin belakang.

Kepala Divisi Perencanaan dan Fasilitas Teknik Perum Damri, Setia Yugo mengatakan, sasis dan bodi yang digunakan pada bus medium milik Damri ini merupakan asli buatan Indonesia.

Baca juga: 10 Orang Tewas di Tol Cipali, Ingat Bahaya Berkendara di Belakang Truk

Bus medium DamriSetia Yugo Bus medium Damri

“Karoserinya dari PT. Asian Auto International (AAI), dia itu merupakan pembuat sasis dan bodi bus. Untuk sasisnya buatan Indonesia, hanya mesin, transmisi dan remnya yang kita impor,” ucap Yugo kepada Kompas.com, Selasa (1/12/2020).

Untuk mesinnya, memakai merek Yuchai empat silinder segaris dengan common rail turbo intercooler. Dari mesin 4.257 cc ini menghasilkan tenaga 157,8 TK di 2.600 rpm dan torsi maksimum 550 Nm. Menggunakan suspensi parabolik dan sudah full air brake.

“Sasisnya sendiri space frame. Jadi kelebihannya bus medium dengan mesin belakang, bagasinya luas dan bolong atau tembus dari kanan ke kiri,” kata Yugo.

Baca juga: Digeser oleh Tim Balap Mandalika, Tim Malaysia Kecewa Disebut Bangkrut

Bus medium DamriSetia Yugo Bus medium Damri

Space frame pada bus medium memang unik, karena biasanya untuk sasis medium, masih menggunakan tipe ladder frame. Kemudian untuk model bodinya sendiri, PT AAI menamainya dengan Vision Jet AB 816.

“Kapasitasnya bisa sampai 29 sampai 30 orang, formasinya dua kanan dan dua kiri. Ini pun fleksibel, bisa disesuaikan,” ucapnya.

Untuk dimensinya, bodi Vision Jet dari PT AAI ini memiliki panjang 8.400 mm, lebar 2.100 mm dan tinggi 3.300 mm. Bus unik ini juga sudah mulai beroperasi sebagai angkutan dari dan ke bandara, pemadu moda Jabodetabek.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X