Ini Akibat Paksakan Diri Berkendara Saat Mengantuk

Kompas.com - 16/11/2020, 18:51 WIB
Ilustrasi albayanIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu pantangan bagi pengendara sepeda motor atau pengemudi mobil adalah rasa kantuk. Kondisi ini mutlak berbahaya dan hanya ada satu solusi, yakni istirahat karena mengendarai kendaraan itu butuh konsentrasi penuh.

Apabila dipaksakan, maka kejadian fatal akan menimpa sopir ataupun penumpang yang ada di dalam kendaraan tersebut. Bahkan, dapat merugikan semua orang yang ada di sekitar lokasi atau jalan tersebut jika terjadi kecelakaan lalu lintas.

Baca juga: Simak Ragam Pilihan Blind Van Murah buat Usaha

Sebagai contoh, kecelakaan yang baru saja terjadi di jalan daerah Kedoya Raya dekat pintu Tol Kebun jeruk pagi tadi, Senin (16/11/2020).

Dalam video berdurasi 60 detik memperlihatkan mobil yang terguling diduga lantaran sopir yang mengantuk setelah menempuh perjalanan jauh.

Mobil terguling di Kedoya Raya dekat pintu Tol Kebun jeruk pagi tadi, Senin (16/11/2020).instagram.com/dashcamindonesia Mobil terguling di Kedoya Raya dekat pintu Tol Kebun jeruk pagi tadi, Senin (16/11/2020).

Founder Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu mengatakan, mengantuk sama bahayanya dengan berkendara dalam kondisi mabuk. Oleh sebab itu, jangan pernah memaksakan, lebih baik berhenti sebentar untuk menghilangkan rasa kantuk tersebut.

“Bisa juga dengan melakukan aktivitas lain yang sifatnya menghilangkan kantuk. Apabila sudah tidak kuat, lebih baik cari tempat yang benar-benar aman dan tidur, kemudian setelah segar diperbolehkan melanjutkan perjalanan lagi,” ujar Jusri belum lama ini saat dihubungi Kompas.com.

Baca juga: Indonesia Diecast Expo 2020 Akan Digelar dengan Format Virtual

Menurut Jusri, kejadian yang dapat dialami para pengemudi di jalan adalah gejala microsleep. Ini dapat menjadi tambahan pengetahuan bagi masyarakat yang hendak melakukan perjalan jauh menggunakan kendaraan.

“Microsleep itu keaadaan badan tertidur hanya sesaat. Mungkin sekitar 1 sampai 30 detik. Bisa juga saat mata terbuka, saat tengah berkendara. Ini tentu berbahaya,” katanya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X