Awas, Jangan Sok-sokan Mobil Lawas Pakai BBM Oktan Tinggi

Kompas.com - 16/11/2020, 12:42 WIB
Pertamax dok. PertaminaPertamax
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Bila mobil baru dengan kompresi tinggi wajib menenggak bahan bakar minyak ( BBM) oktan tinggi, beda ceritanya dengan mobil lawas yang kompresinya memang masih di bawah 10.

Menurut Executive Coordinator Technical Service Division PT Astra Daihatsu Motor (ADM) Bambang Supriyadi, mobil dengan kompresi rendah seperti keluaran di bawah tahun 2000, baiknya menyesuaikan untuk tak menggunakan BBM oktan tinggi.

Hal tersebut berguna guna menghindari terjadinya pembakaran yang tak sempurna yang membuat performa mobil justru tak maksimal saat digunakan.

Baca juga: Ini Alasan Kenapa Konsumsi BBM Mobil Baru yang Pakai Premium Jadi Boros

"Kebalikannya, karena sisa bahan bakar yang tak sempurna saat prosesnya, maka akan mengendap dan itu bisa jadi kerak yang mengotori ruang bakar. BBM Oktan tinggi tinggi itu kan sifatnya susah terbakar jadi tidak sesuai," ucap Bambang kepada Kompas.com, Minggu (15/11/2020).

Semakin banyak orang yang menggunakan bensin non subsidi.Kontan/Muradi Semakin banyak orang yang menggunakan bensin non subsidi.

Menurut Bambang, mobil lawas dengan kompresi rendah diberikan oktan tinggi tanpa ada penyesuaian kembali, justru akan menjadi masalah.

Dengan demikian, bila memang mau menenggak BBM sejenis RON 92 ke atas, ada baiknya dilakukan setting ulang dan melihat lagi bagaimana kondisi kompresi di mesin

"Untuk kendaraan lawas bisa dilakukan setel ulang timing pengapian (menyesuaikan dengan bbm) dan menjaga kebersihan ruang bakar," kata Bambang.

Baca juga: Awal 2021 Pertamina Tak Lagi Jual BBM Jenis Premium?

Secara terpisah, Tri Yuswidjadjanto Zaenuri, Ahli Konversi Energi dari Fakultas Teknik dan Dirgantara Institut Teknologi Bandung, mengatkan efek menggunakan bensin beroktan tinggi pada mesin dengan kompresi rendah bisa mengakibatkan fuel dilution dimana terjadi pencampuran oli dengan bahan bakar.

Petugas melayani pembeli bahan bakar minyak jenis baru, Pertalite, di SPBU Abdul Muis, Jakarta Pusat, Jumat (24/7/2015). PT Pertamina (Persero) hari ini mulai menjual Pertalite dengan oktan 90 kepada konsumen dengan harga Rp 8.400 per liter.KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Petugas melayani pembeli bahan bakar minyak jenis baru, Pertalite, di SPBU Abdul Muis, Jakarta Pusat, Jumat (24/7/2015). PT Pertamina (Persero) hari ini mulai menjual Pertalite dengan oktan 90 kepada konsumen dengan harga Rp 8.400 per liter.

"Sisa bensin yang tidak terbakar menyusup ke bak oli melalui celah piston. Kondisi tersebut membuat oli semakin encer dan terjadi perubahan warna," kata Tri beberapa waktu lalu.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X