Waspada Ranjau Saat Berkendara di Musim Hujan

Kompas.com - 07/11/2020, 14:21 WIB
Ilustrasi musim hujan yang dipengaruhi La Nina. BMKG merilisi anomali iklim La Nina sedang berkembang di Samudera Pasifik, dampaknya pada Indonesa dapat menyebabkan curah hujan yang tinggi dan berakibat pada bencana hidro-meteorologis seperti banjir dan tanah longsor. SHUTTERSTOCK/CHOKCHAI POOMICHAIYAIlustrasi musim hujan yang dipengaruhi La Nina. BMKG merilisi anomali iklim La Nina sedang berkembang di Samudera Pasifik, dampaknya pada Indonesa dapat menyebabkan curah hujan yang tinggi dan berakibat pada bencana hidro-meteorologis seperti banjir dan tanah longsor.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menjelang akhir tahun intensitas hujan akan semakin sering terjadi. Baik pengendara mobil maupun sepeda motor selain harus mempersiapkan kondisi kendaraan juga wajib meningkatkan kewaspadaan di jalan.

Founder Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu mengatakan, saat musim hujan tingkat risiko berkendara akan semakin tinggi. Jalan raya akan seperti medan ranjau yang siap memakan korban bila pengendara tidak fokus dan waspada.

Baca juga: Pelat Nomor Kendaraan Listrik Jadi Fokus Pengawasan Kepolisian

“Satu sikap yang sering dilupakan adalah kewaspadaan, ini sering disepelekan. Ingat, saat kita berkendara baik naik mobil maupun motor bahaya itu ada di depan belakang dan kanan kiri kita, dan musim hujan seperti ini bertambah yang datang dari bawah dan atas, jadi saya harap pengendara penuh antisipasi saat di jalan,” ujar Jusri saat dihubungi Kompas.com, Jumat (6/11/2020).

Sebuah mobil bernomor plat B 2359 PFB ringsek tertimpa pohon tumbang di Jalan Sumenep, Menteng, Jakarta Pusat pada Senin (21/9/2020) sekitar pukul 22.00 WIB. Dok. TMC Polda Metro Jaya Sebuah mobil bernomor plat B 2359 PFB ringsek tertimpa pohon tumbang di Jalan Sumenep, Menteng, Jakarta Pusat pada Senin (21/9/2020) sekitar pukul 22.00 WIB.

Menurut Jusri, paradigma soal bahaya jalan raya pada musim hujan harus ditambahkan agar pengendara bisa lebih berantisipasi. Musim hujan umumnya rentan dengan angin yang berhembus kencang.

Baca juga: Pakai Mesin Keenam, Vinales Start dari Pitlane di MotoGP Eropa

Pengendara mobil dan motor wajib berhati-hati ketika parkir atau melintasi area yang banyak pohon dan papan iklan, hal ini untuk mencegah bahaya yang datang dari atas.

“Banyak korban jiwa akibat bahaya dari atas. Mulai kejatuhan billboard sampai pohon tumbang. Sedangkan bahaya dari sisi bawah datang dari ranjau lubang di jalan yang tertutup genangan air. Untuk kasus ini lebih sering lagi kejadiannya, apalagi akhir tahun seperti ini banyak dinas yang melakukan galian-galian untuk menghabiskan anggaran,” ucap Jusri.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X