Perbedaan Mobil Penggerak Depan dan Belakang saat Over Steer

Kompas.com - 03/11/2020, 20:15 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Ketika mengemudikan mobil dan melewati jalan yang licin, kadang bisa terjadi peristiwa over steer. Over steer terjadi saat ban belakang kehilangan cengkeramannya ke aspal, sehingga bagian ekor membuang dan mudah melintir.

Over steer ini bisa dicegah dengan tidak berkendara secara agresif atau mengebut di jalanan yang basah. Namun jika kepalang terjadi, lebih mudah dikontrol mobil dengan penggerak roda depan atau belakang saat over steer?

Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia, Sony Susmana mengatakan, kalau mobil dengan penggerak roda depan lebih mudah dikontrol saat mengalami over steer dibanding yang penggerak belakang.

Baca juga: Diskon SUV Ladder Frame November 2020, Pajero Sport Tembus Rp 35 Juta

Dalam kecepatan tinggi, All New Mazda2 tidak mengalami oversteer berarti di tikungan. Mobil diuji di sirkuit Tokachi, Hokkaido, Jepang, Rabu (21/8/2014).Mazda Motor Corporation Dalam kecepatan tinggi, All New Mazda2 tidak mengalami oversteer berarti di tikungan. Mobil diuji di sirkuit Tokachi, Hokkaido, Jepang, Rabu (21/8/2014).

“Karena mobil front wheel drive (FWD), saat roda belakang selip, tinggal mengikuti roda depan yang antisipasinya dengan maintain gas,” ucap Sony kepada Kompas.com, Selasa (3/11/2020).

Saat kendaraan FWD mengalami over steer, bisa diatasi dengan menahan pedal gas supaya arah mobil terkoreksi. Sedangkan kalau mobil rear wheel drive (RWD), harus melakukan counter steering dan tidak digas.

“Tapi kalau bicara ban selip, FWD lebih cenderung mengalami under steer, sedangakan RWD lebih ke over steer,” kata Sony.

Baca juga: Ini Cara Jaga Mika Lampu Mobil Tetap Bening

Untuk mengatasi kecenderungan ini, Sony mengatakan, rata-rata caranya sama, yaitu mengurangi kecepatan. Selagi mengurangi kecepatan kendaraan, putar juga setir dengan halus.

“Untuk RWD kalau selip yang dilakukan yaitu counter steer. Kalau penggerak depan, tinggal dikoreksi saja setirnya,” kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.