Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 13/10/2020, 10:22 WIB
Donny Dwisatryo Priyantoro,
Agung Kurniawan

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kondisi kabin yang bebas dari bau tak sedap dapat membuat pengemudi bisa lebih berkonsentrasi. Untuk itu, banyak yang memilih untuk menggunakan parfum atau pengharum mobil.

Sekarang ini, sudah banyak dijual di pasaran pengharum kabin dengan aroma yang beragam. Menggunakan pewangi mobil tidak ada salahnya, tapi harus bijak dalam memilih aromanya.

Baca juga: Kenali Dampak Modifikasi Interior Mobil yang Kelewat Batas

"Untuk parfum mobil sebaiknya menggunakan wangi aroma terapi," ujar Christopher Sebastian, Presiden Direktur XTO Car Care, kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Tampilan interior mobil Suzuki Ignis di Inggris.autoevolution.com Tampilan interior mobil Suzuki Ignis di Inggris.

Christopher menambahkan, untuk kendaraan sebaiknya menggunakan aroma yang tidak terlalu menyengat, disarankan aroma terapi teh atau kopi. Sebab, jika menggunakan aroma yang menyengat akan membuat mual dan mudah pusing akibat menghirup bau yang terlalu wangi.

"Pemilihan jenis parfum mobil juga harus diperhatikan. Karena ada beberapa jenis yang bisa berdampak negatif pada interior mobil," kata Christopher.

Baca juga: Pewangi Kabin Bisa Rusak Interior Mobil, Mitos atau Fakta?

Christopher menyarankan, jika pengharum mobil berbentuk gel, sebaiknya jangan diletakkan di kisi-kisi AC. Sebab, dapat membuat kisi-kisi AC muncul bercak kuning, kerak, dan bau apek, akibat silikon dari gel tersebut.

Jika ingin pengharum mobil yang lebih awet dibanding gel, bisa menggunakan pewangi yang berbentuk spray. Christopher menyarankan, cukup semprotkan pada sudut bawah jok saja.

Parfum yang disediakan toko Aneka bermacam-macam dan cukup tahan lama.Ghulam Muhammad Nayazri/Otomania Parfum yang disediakan toko Aneka bermacam-macam dan cukup tahan lama.

"Jangan sampai terkena dasbor saat menyemprotkan parfum, karena bisa menimbulkan flek putih akibat cairan spray yang mengering," ujar Christopher.

Menurut Christopher, paling aman adalah pengharum yang berbentuk cair. Untuk penempatannya, bisa diletakkan pada kisi-kisi AC agar wangi dapat menyebar dengan baik, dibanding diletakkan di atas dasbor.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com