China Diproyeksikan Jadi Tumpuan Otomotif Global Usai Pandemi

Kompas.com - 29/09/2020, 17:31 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - China dinilai mampu menjadi tumpuan bagi produsen mobil global untuk memperbaiki kinerja penjualan yang menurun secara signifikan sejak awal tahun imbas pandemi virus corona alias Covid-19.

Proyeksi tersebut sejalan dengan pemulihan cepat pasar otomotif di sana dalam dua bulan terakhir. Bahkan, kini China sudah mulai menggelar pameran otomotif tahunannya, Beijing International Automotive Exhibition 2020, yang digelar pada 26 September 2020.

"Pemulihan di pasar China sangat luar biasa, dan segmen utama kami telah kembali ke level tahun sebelumnya dengan sedikit lebih baik," kata CEO Nissan Motor Co., Makoto Uchida dikutip Reuters, Selasa (29/9/2020).

Baca juga: Pemanasan Bukan Hanya untuk Olahraga, Tapi juga Berkendara

Ilustrasi penjualan mobil.Nikkei Ilustrasi penjualan mobil.

"Saya perkirakan, rebound ini akan terus berlanjut. Tetapi kita tetap waspada atas tanda-tanda terjadinya masalah," lanjut dia pada video konferensi persnya.

Menurut penelitian S&P Global Ratings, penjualan mobil di China pada Agustus telah naik 11,6 persen dari periode yang sama tahun sebelumnya. Ini merupakan kenaikan kelima secara berturut-turut setelah anjlok selama lockdown.

Sementara pasar Eropa di periode yang sama, masih melemah sampai level 18 persen. Oleh karenanya, penjualan otomotif di China diprediksi akan menjadi yang pertama bangkit secara konstan ke level penjualan 2019.

Baca juga: Mobil Terlaris Agustus 2020, Nissan Geser Daihatsu dan Mitsubishi

Wuling Hongguang S1 buatan pabrikan otomotif China, SGMWKOMPAS.com / Bambang PJ Wuling Hongguang S1 buatan pabrikan otomotif China, SGMW

Bill Russo, pendiri dan CEO perusahaan penasihat Automobility Ltd. di Shanghai, berpendapat bahwa China masih dapat bertumbuh di masa mendatang karena penetrasi kelas menengah terus berkembang.

Belum lagi dampak dari diselenggarakannya pameran otomotif global tersebut menggerakkan produsen mobil untuk bersaing setidaknya 10 hari ke depan.

“Fakta bahwa China bahkan mengadakan pameran otomotif pada tahun 2020 adalah bukti bahwa situasi di sini stabil dan bahwa rebound pasar kemungkinan akan berkelanjutan,” ujar Russo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.