Jangan Asal Mewah, Pasang Captain Seat Juga Ada Ilmunya

Kompas.com - 26/09/2020, 08:42 WIB
Toyota Avanza memakai jok captain seat pada baris keduanya Ferari JokToyota Avanza memakai jok captain seat pada baris keduanya

JAKARTA, KOMPAS.com - Demi mengangkat nuansa mewah beberapa pabrikan saat ini sudah membekali mobil dengan captain seat di kabinnya. Namun, ada konsekuensi yang mesti dikorbankan, yakni fungsionalitas kabin.

Sesuai namanya, captain seat ditunjukan buat menyenangkan sang kapten atau bila urusannya dalam mobil, berarti penumpang istimewa. Jok seperti ini cuma bisa digunakan satu orang, beda seperti tipe biasa yang bisa dipakai bareng.

Captain seat bisa saja terlihat premium, tetapi memengaruhi kapasitas penumpang. Jadi, keberadannya lebih baik disesuaikan dengan penumpang.

Baca juga: Restomod Hodaka Wombat 125, Klasik Tapi Asik

Pemilik workshop spesialis interior Vertue Concept Edy mengatakan, captain seat bukan solusi terbaik, tergantung kebutuhannya di mana.

“Kalau misalnya butuh sebagai tempat kerja, captain seat seperti Innova terbaru itu masih oke karena ada mejanya. Artinya, fungsi dari captain seat itu ada. Kalau fungsinya tidak ada, mubazir,” ujar Edy saat dhubungi Kompas.com, Jumat (25/9/2020)

Captain Seat Toyota Innova yang dibuat oleh Zoom Leather Seat dok.Zoom Leather Seat Captain Seat Toyota Innova yang dibuat oleh Zoom Leather Seat

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selama 16 tahun bekerja di bidang modifikasi interior, Edy menjelaskan, banyak konsumen yang meminta jok baris kedua mobilnya dibentuk jadi captain seat. Namun, rata-rata setengah tahun mereka balik lagi minta agar model kursi dikembalikan seperti semula.

“Orang melihat captain seat itu kan mewah, tetapi kenyataannya, saat mereka sudah menikmati, rata-rata menyesal,” katanya.

Baca juga: Kementerian ESDM Kejar Target Pembangunan Stasiun Penukaran Baterai

Selain kapasitas, Edy juga menyorot soal ruang kabin karena captain seat. Misal, dalam kasus Innova, dua captain seat tidak senantiasa bikin penumpang jadi kebih mudah mengakses kursi baris ketiga.

“Jarak diantara dua arm rest cuma 17 cm, dengan jarak seperti itu mau bergerak bagaimana?” tuturnya.

Permintaan captain seat lebih mengarah pada gaya hidup dibanding kebutuhan. Oleh sebab itu Edy berpesan jangan sampai mengorbankan fungsi buat kesan mewah, tetapi belum tentu butuh.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.