Mulai Musim Hujan, Sebaiknya Ganti Karet Wiper

Kompas.com - 22/08/2020, 13:02 WIB
Bosch Wiper Clear Advantage dengan teknologi flat blade boschBosch Wiper Clear Advantage dengan teknologi flat blade
Penulis Ari Purnomo
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kondisi karet wiper memang sering dilupakan oleh para pemilik kendaraan roda empat.

Padahal, keberadaan komponen tersebut cukup vital terutama dalam membantu menjaga jarak pandang pengemudi saat berkendara dalam kondisi hujan.

Sebagaimana komponen pada kendaraan lainnya karet wiper juga mempunyai batas usia pemakaiannya. Karet penyeka air ini juga sebaiknya dilakukan penggantian secara rutin sebelum kondisinya semakin rusak, sehingga tidak bisa bekerja secara maksimal menghapus air hujan di kaca.

Baca juga: Begini Teknik Engine Brake pada Mobil Transmisi Matik

Dealer Technical Support Dept Head PT Toyota Astra Motor ( TAM) Didi Ahadi mengatakan, karet wiper mempunyai usia dalam pemakaiannya.

Wiper Hybrida adalah Wiper yang menggunakan bahan full karetKOMPAS.com/FDS Wiper Hybrida adalah Wiper yang menggunakan bahan full karet

“Usia rata-rata karet wiper adalah enam bulan harus diganti atau saat mau masuk musim hujan dilakukan penggantian,” kata Didi kepada Kompas.com beberapa hari lalu.

Penggantian karet pembersih kaca mobil ini tidak perlu menunggu kondisinya sudah keras atau tidak bisa lagi menghapus air secara maksimal.

Pasalnya, jika penggantian menunggu kondisi wiper sudah rusak justru bisa menyebabkan kerusakan pada komponen lainnya salah satunya adalah kaca.

Baca juga: Mobil Transmisi Matik Rawan Rem Blong, Mitos atau Fakta?

Didi mengatakan, jika karet wiper rusak dan tidak segera diganti maka bladenya atau rumah karetnya bisa mengenai kaca.

“Ini bisa menyebabkan kerusakan atau kaca menjadi baret,” tuturnya.

Pada kesempatan berbeda, Executive Coordinator Technical Service Division PT Astra Daihatsu Motor ( ADM) Bambang Supriyadi juga mengatakan, wiper menjadi komponen yang perlu dilakukan pengecekan.

Wiper mobil disaat hujanwww.backfromthebrink.org Wiper mobil disaat hujan

Hal ini disebabkan komponen penyeka air hujan tersebut posisinya terbuka dan tidak ada pelindungnya.

Sehingga, komponen tersebut juga rentan terhadap kerusakan terlebih jika kendaraan sering diparkir di bawah terik matahari langsung.

Baca juga: Masuk Angin Cuma Berlaku pada Mobil Diesel Lawas, Mitos atau Fakta?

"Karet wiper itu termasuk komponen yang tidak terlindungi, karena letaknya di luar. Dengan begitu, bisa saja berubah menjadi keras atau getas," kata Bambang.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X