Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 12/08/2020, 14:01 WIB
Gilang Satria,
Azwar Ferdian

Tim Redaksi

Sumber bikewale

JAKARTA, KOMPAS.com - BMW Motorrad merupakan pionir yang membekali sepeda motor dengan sasis serat karbon. Sasis rigid dan ringan itu dipakai di BMW HP4 Race untuk habitat sirkuit.

Kini pabrikan asal Jerman tersebut kembali berinovasi dengan sasis karbon. Tapi model baru ini lebih canggih, dari paten yang bocor terlihat sasis dibuat menyatu dengan lengan ayun alias swing arm.

Artinya antara sasis dan lengan ayun tidak ada lagi engsel atau pivot, tapi benar-benar terintegrasi menjadi satu bagian.

Baca juga: Lelang Replika Ducati Desmosedici RR, Tembus Rp 663 Juta

HP4 Race yang diperkenalkan BMW Motorrad di hari pertama ajang Indonesia International Motor Show (IIMS) 2018, di JIExpo Kemayoran Jakarta, Kamis (19/4/2018).Kompas.com/Alsadad Rudi HP4 Race yang diperkenalkan BMW Motorrad di hari pertama ajang Indonesia International Motor Show (IIMS) 2018, di JIExpo Kemayoran Jakarta, Kamis (19/4/2018).

Agar bisa mengayun seperti swing arm pada umumnya, BMW merekayasa serat karbon agar kaku di beberapa titik dan fleksibel di sisi lain. Hal ini memungkinkan lengan ayun menekuk dan menyerap benturan.

Meski sudah memakai lengan ayun karbon, BMW akan tetap memakai shockbreaker konvensional. Artinya suspensi bisa disetel tapi lengan ayun karbon itu juga akan memberikan efek pegas sesuai tugasnya.

Baca juga: Jarum Speedometer Tidak Berfungsi, Apa Penyebabnya?

Sasis karbon BMW Sasis karbon BMW

Sama seperti bocoran gambar paten yang lain, hal ini tidak menjamin BMW akan membuatnya dalam produksi massal. Paten lebih ke arah melindungi kekayaan intelektual agar tidak dibajak pihak lain.

Meski begitu timbul anggapan bahwa BMW sebetulnya memang serius mengembangkan sasis karbon yang terintegrasi dengan lengan ayun. Asumsi prematur ditengarai akan dipakai di generasi baru HP4 Race.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber bikewale
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com