Selama PSBB, Pedagang Motor Bekas Jualan Harga Modal

Kompas.com - 17/06/2020, 13:02 WIB
Motor bekas yang dijajakan di Talenta Motor, di Palmerah Barat, Jakarta, Rabu (6/11/2019). KOMPAS.com/GilangMotor bekas yang dijajakan di Talenta Motor, di Palmerah Barat, Jakarta, Rabu (6/11/2019).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Selama pandemi Covid-19 dan pemberlakukan PSBB, bursa sepeda motor bekas mengalami imbas cukup berat. Para pedagang harus menurunkan harga jual agar motor bisa diserap pasar.

Yosia Hermanto, pedagang motor bekas dari showroom Talenta Motor di Palmerah Barat, Jakarta, mengatakan pada dasarnya tidak terlalu mementingkan untung yang penting motor terjual.

"Iya anjlok, saya jual motor harga miring. Saya (ibaratnya) sudah tidak memkirkan untung. Balik modal juga dijual," kata Yosia kepada Kompas.com, Rabu (17/6/2020).

Baca juga: Punya Banyak Pilihan, Begini Cara Aman Ikut Lelang Motor Bekas

Yosia tidak menghintung berapa persen penurunan yang dilakukan. Dia hanya melihat patokan penawaran saja. Jika dirasa masih masuk hitung-hitungan dan tidak di bawah harga modal motor akan dilepas.

"Saya tidak pakai hitungan persen-persen, turunkan harga saja," katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Motor skutik besar di pasar motor bekasKompas.com/Setyo Adi Motor skutik besar di pasar motor bekas

Kini di masa PSBB transisi menuju situasi new normal mulai berpengaruh pada penjualan motor. Showroom sudah buka sejak awal Juni 2020 dan perlahan penjualan mulai membaik.

"Sedikit-sedikit sudah mulai ada penjualan tapi belum normal seperti biasanya," katanya.

Baca juga: Strategi Penjual Motor Bekas buat Akali Aturan PSBB

Darwin Danubrata, dari diler motor bekas Songsi Motor, di bilangan Jagakarsa, Jakarta Selatan, mengatakan, pedagang terpaksa menurunkan harga karena motor yang dijual status pajaknya harus hidup.

"Sementara, kalau motornya tidak kunjung laku, pajaknya jalan terus. Kalau motornya tidak laku, nanti saya harus bayar pajak lagi," kata Darwin.

Darwin juga mengatakan hanya menghitung penurunan berdasarkan modal. Misalkan, kalau biasanya menjual motor dengan batas Rp 11 juta, sekarang bisa turun jadi Rp 10,5 juta atau Rp 10 juta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.