Konvoi Motor Jangan Asal Pakai Lampu Hazard dan Langgar Aturan

Kompas.com - 13/06/2020, 09:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Walaupun penyebaran virus corona masih berlangsung, nampaknya masih ada saja yang melakukan jalan-jalan atau konvoi dengan sepeda motor. Rute yang dilewati bisa sekadar keliling kota atau jarak jauh.

Namun, masih ada saja perilaku salah yang dilakukan oleh peserta konvoi. Salah satu kesalahan yang paling sering dilakukan yaitu dengan menyalakan lampu hazard sepanjang perjalanan sebagai indikator jika tengah berkendara iringan.

Trainer Yamaha Riding Academy On Road & Off Road, Setyo Suyarko mengatakan, menyalakan lampu hazard hanya diperbolehkan pada saat keadaan darurat. Misalnya ada kecelakaan di depan atau terpaksa menepi di bahu jalan.

Baca juga: Motor Injeksi Tak Boleh Kehabisan Bensin, Mitos atau Fakta?

Turing Honda Dikers Day 2019Foto: AHM Turing Honda Dikers Day 2019

Dengan menyalakan lampu hazard, pengguna jalan lain menjadi lebih waspada karena ada kondisi darurat pada kendaraan tersebut.

Menyalakan lampu hazard ketika motor berjalan malah membuat pengguna jalan lain bingung. Pengguna jalan lain sulit menebak arah  atau manuver dari motor yang menyalakan hazard, situasi seperti ini yang bisa membahayakan.

“Ketika konvoi motor, masih ada yang merasa kalau rombongan tersebut adalah prioritas di jalan. Yang begini biasanya pengguna jalan lain diminta untuk minggir, ini sangat salah,” ucap Setyo kepada Kompas.com belum lama ini.

Baca juga: Kapasitas Penumpang di Mobil Selama New Normal Sesuai dengan Zonasi

Ketika merasa menguasai jalan, ada konvoi motor yang pamer kemampuan riding mereka ketika berjalan. Tentunya itu membahayakan bagi pengguna jalan lain dan pastinya mengganggu lalu lintas.

Kesalahan lain dan cukup ekstrem yaitu tidak taat aturan lalu lintas, misalnya menerobos lampu merah. Konvoi yang dilakukan kadang tidak ingin terputus dikarenakan lampu merah. Padah jelas hal itu melanggar aturan dan mengganggu jalannya lalu lintas.

“Ketika konvoi sebaiknya maksimal dua baris kendaraan dan saat macet dibuat satu baris saja. Hal ini dilakukan agar tidak mengganggu pengendara yang lain,” Kata Setyo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.