Buat yang Punya Motor Baru, Masih Ada Istilah Inreyen?

Kompas.com - 10/06/2020, 09:22 WIB
Tes Ride Kymco Like 150i Tes Ride Kymco Like 150i

JAKARTA, KOMPAS.com - Inreyen atau masa break-in biasanya dilakukan saat konsumen membeli motor baru. Yaitu, kondisi di mana komponen motor, terutama di bagian mesin sedang dalam masa penyesuaian.

Inyeren dilakukan agar bagian dalam mesin beradaptasi pada kinerja terbaiknya. Jadi bukan hanya pengendara yang beradaptasi pada motor baru, mesin motor juga butuh adaptasi.

Baca juga: Motor Pakai Boks Tambahan, Jangan Asal Kalau Mau Nyalip

Hanya saja untuk saat ini, inreyen terutama untuk motor kapasitas kecil sebetulnya sudah tidak disarankan. Sebab motor zaman sekarang sudah canggih, baik dari material dan tingkat kepresisian komponen.

Rangka baru full custom dinilai lebih amam ketimbang memakai sasis asli sepeda.Foto: BikeExif Rangka baru full custom dinilai lebih amam ketimbang memakai sasis asli sepeda.

"Bisa langsung pakai, sebab piston dan boring pada mesin sekarang ini sudah dibuat siap pakai. Celahnya sudah dibuat besar. Hanya saja jika mau naik kecepatan, percepatannya harus lambat," ujar Wahyudin, Kepala Mekanik AHASS DAM, kepada Kompas.com, belum lama ini.

Baca juga: Pilih Mana, Motor dengan Suspensi Belakang Monoshock atau Dualshock?

Jika motor kecil sudah tidak terlalu perlu melakukan inreyen, beda dengan motor-motor berkapasitas besar seperti mesin 250 cc ke atas.

Wahyudin mengatakan, jika tidak melakukan inreyen terutama untuk motor berkubikasi besar, silinder bisa cepat bermasalah. Sebab panas di silinder tidak merata akibat kenaikan yang terlalu cepat.

"Inreyen itu paling sedikit sampai 250 km, paling lama 500 km. Kalau pengalaman saya seperti itu, karena setiap pabrikan motor besar punya rekomendasi tersendiri," katanya.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X