Kenali Dua Jenis Sarung Mobil agar Tak Rugi Kemudian Hari

Kompas.com - 25/05/2020, 13:02 WIB
Sarung mobil BitelBlack NMAASarung mobil BitelBlack
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Momen perayaan Lebaran tahun ini sedikit berbeda lantaran adanya pandemi corona (Covid-19). Hampir semua aktivitas dibatasi, bahkan tradisi mudik Lebaran pun dilarang untuk menekan penyebaran virus tersebut.

Maka, bisa dipastikan bahwa orang yang memiliki mobil akan lebih jarang untuk digunakan. Terlebih dengan adanya regulasi pembatasan sosial berskala besar ( PSBB) seperti di Jakarta yang banyak membatasi segala aktivitas.

Namun demikian, agar mobil tetap terawat selama parkir atau diam di rumah, ada hal-hal yang harus dilakukan. Paling utama dalam hal menjaga penampilan mobil, yang salah satu caranya bisa dilakukan dengan memasang sarung atau cover mobil.

Baca juga: Dilelang Ulang, Pemenang Motor Listrik Jokowi Diumumkan Hari Ini

Namun, perlu diperhatikan, ternyata dalam memilih sarung mobil tidak boleh asal, apalagi cuma berpatokan pada harga yang murah. Bahkan, sampai saat ini pun masih banyak pemilik mobil yang salah dalam memilih sarung mobil.

Sarung mobil BitelBlackBitelBlack Sarung mobil BitelBlack

"Sarung atau cover mobil itu biasanya ada dua, untuk indoor dan outdoor. Keduanya berbeda bahan, jadi sangat salah pilih, karena bila tidak justru sia-sia karena tida bisa melindungi mobil dengan sempurna," ucap Pemilik Cover Custom BitelBlack Rizka Anggraini, kepada Kompas.com, belum lama ini.

Rizka mengatakan, kesalahan paling sering bagi pemilik mobil yang tak memiliki garasi dan harus parkir di luar rumah. Dalam kondisi ini, harusnya pemilik mobil mencari cover jenis outdoor yang memiliki kelebihan menahan panas matahari juga materialnya tahan air.

Namun pada kenyataannya, banyak yang jusrtu menganggap semua sarung mobil fungsinya sama, tanpa memikirkan materialnya. Tak heran bila ternyata saat mobil parkir di luar menggunakan material kain biasa mobil tetap basah saat keujanan.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Mobil Transmisi Matik Lebih Irit daripada Manual?

Parahnya lagi, dalam kondisi tertentu bila material kain sarung mobil yang digunakan ternyata tidak bagus, maka bisa menyebabkan warnanya luntur dan mengenai bodi mobil. Apalagi bila ternyata bahannya tidak bagus atau kasar yang berpotensi membuat bodi mobil lecet.

"Sebenarnya mau parkir mobil di dalam garasi atau di luar, baiknya tetap harus tutup dengan tujuan sebagai perlindungan. Pemilihan bahan ini juga tidak bisa sembarangan, karena bila asal dikhawatirkan justru akan menimbulkan baret halus pada mobil," ujar Rizka.

sarung mobilKompas.com/Fathan Radityasani sarung mobil

"Untuk cover outdoor biasanya itu memang dibuat lebih kuat sinar matahari dan tahan air, tapi memang secara harga lebih mahal karena memang fungsinya beda dari yang indoor. Paling bagus biasanya sarung outdoor itu tidak memiliki detail jahitan di luar, tapi semuanya di dalam dan tertutup agar air tidak bisa masuk," katanya.

Selain itu, Rizka juga menjelaskan bila selama ini banyak pemilik mobil yang masih salah dalam mengaplikasikan cover mobil. Kebanyakan main asal pasang tanpa memperhatikan kebersihan dari permukaan bodi mobilnya.

Baca juga: Telanjur Mudik, Jangan Harap Bisa Kembali ke Jakarta dengan Mudah

Sarung mobil BitelBlackBitelBlack Sarung mobil BitelBlack

Karena itu, meski sarung mobil tersebut memiliki material bagus dan mahal, tidak jaminan bebas lecet selama permukaan mobilnya itu sendiri kotor atau berdebu.

"Jadi percuma juga kalau bahanya bagus atau berkualitas gitu, tapi tidak dibarengi dengan tata carang pasang yang baik. Otomatis debu pada mobil bisa membuat baret ke bodi saat cover dipasang. Jadi pastikan mobil dicuci dulu, dan cari cover yang fit, atau tidak terlalu besar untuk memimalisasi adanya gesekan," kata Rizka.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X