Pemerintah Wuhan Subsidi Puluhan Juta buat Warganya Beli Mobil Baru

Kompas.com - 19/05/2020, 16:42 WIB
Pabrik Dongfeng Honda di Wuhan yang mulai kembali beroperasi autonews.comPabrik Dongfeng Honda di Wuhan yang mulai kembali beroperasi
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Untuk memulihkan kondisi perekonomi pascapandemi corona ( Covid-19), Pemerintah Wuhan langsung mengelontorkan sejumlah stimulus bagi warganya. Termasuk untuk mengairahkan penjualan mobil yang sebelumnya tak berkutik.

Caranya tidak tanggung-tanggung, Pemerintah Wuhan memberikan subsidi bagi tiap warganya yang ingin membeli mobil baru.

Dilansir dari Automotive News, besaran dana yang berikan bagi kota pertama yang menjadi penyebaran virus corona ini pun beragam.

Bagi warga yang ingin membeli mobil mesin bensin produksi lokal, akan diberikan subsidi sebesar 5.000 Yuan atau sekitar Rp 10,5 juta.

Sementara bagi yang ingin membeli mobil listrik, besaran dana yang diberikan pemerintah mencapai 10.000 Yuan, atau mencapai Rp 20,8 juta.

Baca juga: Ini 4 Motor Yamaha yang Legendaris dan Masih Banyak Dicari

Pemberian subsidi dilakukan untuk merangsang kembali daya beli masyarakat usai pemerintah menghentikan ragam aktivitas untuk pengendalian Covid-19 yang telah memakan ribuan korban jiwa.

Pekerja menyelesaikan perakitan mobil wuling di Pabrik Wuling Motors, Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Rabu (9/5/2018). Pabrik seluas 60 hektar yang terdiri dari pabrik manufaktur dan supplier park mampu memproduksi 120.000 unit kendaraan pertahun.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Pekerja menyelesaikan perakitan mobil wuling di Pabrik Wuling Motors, Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Rabu (9/5/2018). Pabrik seluas 60 hektar yang terdiri dari pabrik manufaktur dan supplier park mampu memproduksi 120.000 unit kendaraan pertahun.

Seperti diketahui, Pemerintah Wuhan melakukan lockdown yang cukup panjang . Dampak dari kebijakan tersebut, membuat hampir segala semua sektor ekonomi lumpuh total, termasuk pada sekotr otomitf lantaran pabrik dan penjualan mobil yang terganggu.

Dengan adanya subsidi yang diberikan, Pemerintah Wuhan berharap bisa dimanfaatkan masyarakatnya untuk berbelanja mobil baru. Wuhan yang merupakan kota di provinsi Hubei sebelumnya menjadi penopang industri otomotif di China.

Baca juga: Jakarta Larang Mudik Lokal, Bagaimana Bekasi dan Bogor?

Pemandangan jalanan yang kosong di Wuhan, Provinsi Hubei, China, menyusul pencegahan dari masifnya wabah virus corona atau COVID-19 di wilayah itu,  Minggu (10/3/2020). Kian merajalelanya virus corona (COVID-19) membuat sejumlah kawasan di berbagai belahan dunia yang selama ini dikenal ramai seketika berubah menjadi sepi.AFP/NOEL CELIS Pemandangan jalanan yang kosong di Wuhan, Provinsi Hubei, China, menyusul pencegahan dari masifnya wabah virus corona atau COVID-19 di wilayah itu, Minggu (10/3/2020). Kian merajalelanya virus corona (COVID-19) membuat sejumlah kawasan di berbagai belahan dunia yang selama ini dikenal ramai seketika berubah menjadi sepi.

Beberapa pabrikan besar dari merek-merek ternama pun ada di Wuhan. Mulai dari Dongfeng Motor yang menggandeng kemitraan dengan Honda Motor dan Peugeot SA, serta General Motor denang SAIC Motor.

Sebagai catatan, sebanyak 1,5 juta kendaraan berhasil diproduksi di Wuhan pada 2019 lalu. Jumlah tersebut jauh lebih besar dari kapasitas produksi yang dimiliki Indonesia.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X