Angkutan Orang Diizinkan Angkut Barang

Kompas.com - 12/05/2020, 08:02 WIB
Ilustrasi bagasi bus AKAP bali.polri.go.idIlustrasi bagasi bus AKAP

JAKARTA, KOMPAS.com – Kementerian Perhubungan ( Kemenhub) memberikan izin kepada angkutan penumpang agar bisa mengantar barang atau logistik di tengah pandemi corona atau Covid-19.

Hal ini berdasarkan dari Surat Edaran Dirjen Perhubungan Darat Nomor SE.9/AJ.201/DRJD/2020 tentang Petunjuk Operasional Transportasi Darat untuk Pelaksanaan Pembatasan Perjalanan Orang dalam Rangka Percepatan Penanganan Corona Virus Disease 2019 (Covid-19).

“Angkutan orang dengan kendaraan bermotor umum selama masa darurat Covid-19 dapat mengangkut barang untuk jenis pelayanan sebagaimana diatur dalam surat edaran gugus tugas dengan batas waktu selama tiga bulan”

Baca juga: Jelang Lebaran, Ini Mobil Baru yang Diskon sampai Rp 80 Juta

bus akapKompas.com/Fathan Radityasani bus akap

Angkutan yang mengantar barang juga harus melaksanakan dan memenuhi PM Kemenhub Nomor 18 Tahun 2020 tentang pengendalian transportasi dalam rangka pencegahan penyebaran Covid-19 dan memenuhi protokol kesehatan.

Resminya perusahaan angkutan umum yang diperbolehkan untuk mengantar barang, menjadi salah satu upaya menyelamatkan kondisi keuangan perusahaan yang tengah kesulitan. Surat edaran ini tentunya menjawab keinginan dari perusahaan angkutan umum.

Sebelumnya, Ika Kuswardhani, Deputy Sales & Marketing Director PT Pahala Kencana, mengatakan, agar pengusaha angkutan umum difasilitasi agar bisa menggunakan bus sebagai alat kirim logistik.

Baca juga: Banyak Begal Pecah Kaca, Simak Tips Aman Menyimpan Barang di Mobil

“Bisa dibilang bus bisa lebih cepat kirim barang, apalagi sekarang sudah ada tol Trans Jawa maupun Trans Sumatera. Peminatnya pun ada, paling tidak kami punya opsi pengganti untuk tetap bisa bergerak,” ujar Ika dalam video konferensi (26/4/2020).

Salah satu perusahaan otobus (PO) yang memiliki jasa pengiriman paket yaitu PO Sumber Alam. Jasa mengirim paket ini sudah lumayan banyak peminatnya. Sejak dilaksanakan pada 4 Mei, jumlah barang yang dikirim terus meningkat.

“Pertumbuhannya cukup pesat, walaupun secara nominal belum menguntungkan, tetapi secara jumlah pengiriman, trennya bagus,” kata Anthony Steven Hambali, pemilik PO Sumber Alam, kepada Kompas.com, Senin (11/5/2020).

Untuk sementara ini PO Sumber Alam menggunakan armada mikrobusnya. Kursi yang ada di kabinnya dicopot agar bisa muat banyak barang. Jika pesanannya semakin banyak, baru gunakan bus besar.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X