Imbas PSBB, Pertamina Catat Permintaan BBM Anjlok

Kompas.com - 20/04/2020, 17:22 WIB
Pertamina siaga Covid-19 di SPBU PertaminaPertamina siaga Covid-19 di SPBU
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Dengan diterapkannya aturan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Jakarta dan sekitarnya, membuat kondisi lalu lintas cenderung lengang. Imbasnya banyak warga tidak berpergian, penggunaan bahan bakar pun ikut menurun.

Pertamina mencatat, sejak Januari-Februari 2020, permintaan BBM nasional rata-rata turun 35 persen.

Sementara pada Maret 2020, permintaan gasoline terus mengalami penurunan rata-rata 17 persen, gas oil turun 8 persen, dan avtur turun 45 persen.

Baca juga: Bocoran Spesifikasi SUV Baru Toyota Berbasis Yaris

Siapa saja yang berhak mengkonsumsi BBM subsidi Biosolar. Kemudian jumlah konsumsinya pun dibatasi per hari sejumlah tertentu sesuai dengan kuota.DOK PERTAMINA MOR I Siapa saja yang berhak mengkonsumsi BBM subsidi Biosolar. Kemudian jumlah konsumsinya pun dibatasi per hari sejumlah tertentu sesuai dengan kuota.

Selain penurunan retail, penurunan permintaan juga terjadi untuk konsumen industri mengingat banyak pabrik yang berhenti operasi.

Permintaan BBM di kota-kota besar pun tercatat mengalami penurunan di atas 50 persen, yang tertinggi adalah Jakarta dan Bandung yang turun hampir 60 persen.

Fajriyah Usman, Vice President Corporate Communication Pertamina, mengatakan, situasi penurunan tajam ini belum pernah terjadi sebelumya.

Baca juga: Jurus Sederhana Bikin Maling Malas Mencuri Mobil

SPBU PertaminaKOMPAS.com/istimewa SPBU Pertamina

Kondisi ini tentu akan berdampak besar terhadap keuangan Pertamina, oleh karena itu berbagai penyesuaian dilakukan untuk optimalisasi, efektivitas dan keekonomian operasional, termasuk penyesuaian terhadap operasional kilang.

“Pertamina akan mulai menurunkan kapasitas operasi kilang secara bertahap disesuaikan dengan kondisi permintaan. Secara teknis penurunan juga akan disesuaikan dengan batas aman pengolahan kilang,” ujar Fajriyah, dalam keterangan resmi (18/4/2020).

Fajriyah menambahkan, meski kapasitas produksi diturunkan, namun stok BBM nasional diklaim aman bahkan berlebih. Bahkan stok avtur dan solar berlimpah, berada pada posisi tertinggi hingga lebih dari 100 hari.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.