Kompas.com - 21/02/2020, 12:01 WIB
Dipstick oli pada mesin mobil KOMPAS.COM/STANLY RAVELDipstick oli pada mesin mobil
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Oli atau pelumas mesin memiliki peran penting yang tak bisa diremehkan. Bukan hanya untuk melindungi antar komponen dalam mesin dari gesekan, namun juga berguna sebagai pendingin dan pembersih komponen agar tetap bekerja optimal.

Oleh karena itu, pemilik mobil wajib rutin mengganti pelumas sesuai aturan yang berlaku. Sebagai bentuk perawatan, pemilik mobil juga dianjurkan untuk sesekali memeriksa kondisi oli, hal ini penting untuk memastikan volume oli pada mesin masih tetap terjaga pada takarannya.

Menurut Suparman, Kepala Bengkel Auto2000 Yos Sudarso, pengecekan volume oli pada dasarnya bisa dilakukan sendiri tanpa harus ke bengkel. Pengecekan ini perlu dilakukan minimal dua atau tiga bulan sekali untuk melihat kondisinya.

Baca juga: Jangan Asal Bongkar Pasang Aki, Ada Aturan Mainnya

"Servis mobil dan ganti oli biasanya itu enam bulan sekali, tapi namanya pemakaian kita tidak pernah tau bagaimana kondisinya, karena itu perlu dilakukan pengecekan. Caranya juga mudah, bisa dilakukan sendiri di rumah dengan membuka dipstick yang ada di sektor mesin," ucap Suparman beberapa waktu lalu kepada Kompas.com.

Dipstick oli pada mesin mobilwww.knowyourparts.com Dipstick oli pada mesin mobil

Untuk mencari letak dipstick atau tongkat stik pengukur oli, pemilik kendaraan tinggal membuka kap mesin mobilnya. Biasanya ujung dipstick berwarna kuning sehingga terlihat mencolok meski bentuknya kecil.

Setelah dapat, tinggal tarik keluar. Setelah itu bersihkan ujung dipstick dengan kain lap sampai bersih lalu kembali masukan sampai ujung dan tarik lagi untuk kemudian melihat volume atau oli di dalam mesin.

"Lakukan ini dalam kondisi mesin mati atau saat pagi hari sebelum dipanaskan. Pastikan posisi mobil di parkir dalam kondisi datar agar mendapat visual kadar oli yang sesuai," kata Suparman.

Ilustrasi servis mobil di dealer Auto2000Auto2000 Ilustrasi servis mobil di dealer Auto2000

Baca juga: Kapan Sebaiknya Oli Transmisi Mobil Matik Diganti?

Nah, indikator volume oli biasanya dibagi menjadi tiga level pada dipstick. Jangan salah untuk melihatnya, bagian bawah atau ujung menunjukkan titik minimum, sementara di bagian atas maksimum.

Dipstick oli pada mesin mobilwww.automobilexyz.com Dipstick oli pada mesin mobil

Bila setelah dimasukan dan ditarik ada berkas oli pada posisi bawah, artinya volume oli sudah berkurang.

Dalam kondisi ini, pemilik kendaraan dianjurkan untuk mengecek ke bengkel, apalagi bila berkurangnya oli tidak sesuai dengan interval waktu perawatan berkala.

"Posisi oli yang normal itu ada di tengah-tengah antara full dan low. Posisi tersebut kondisi yang baik, tidak kekurangan dan tidak kelebihan, kalau volume tetalu banyak, kondisinya bisa bikin mesin mobil terasa berat karena terlalu terendam," ujar Suparman.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.