Esemka Disebut Lakukan Rebadge, Ini Tanggapan Gaikindo

Kompas.com - 11/09/2019, 17:41 WIB
Pikap Esemka Bima 1.2 Pikap Esemka Bima 1.2
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Dengan meluncurnya mobil Esemka, PT Solo Manufaktur Kreasi dinilai beberapa kalangan melakukan rebadge dari mobil produksi Cina, Changan Star Truck.

Meski begitu, belum ada pernyataan resmi terkait hal ini dari pabrikan otomotif asal Boyolali itu. Mobil pikap Esemka Bima hanya disebut punya nilai kandungan lokal sebesar 60 persen.

Menanggapi hal ini, Sekretaris Umum Gaikindo Kukuh Kumara, mengatakan jika setiap merek industri otomotif punya keunggulan masing-masing. Menurutnya ada beberapa negara yang unggul dalam hal desain, eksterior dan interior, maupun dalam engine powertrain.

“Maka muncul lah spesialisasi, yang laku di negara ini belum tentu laku di negara lain. Tapi ada juga desain spesial yang bisa diterima di banyak negara dan ini yang diadopsi,” katanya dalam sebuah kesempatan di Jakarta (11/9/2019).

Baca juga: Gaikindo Sebut Esemka Masuk Segmen Khusus

Tes Drive Esemka Bima 1.3 Tes Drive Esemka Bima 1.3

“Dari konteks ini muncul konsep adopsi, jadi satu model kendaraan bisa rebadging dengan berbagai merek, tergantung mau dipasarkan di mana,” lanjut Kukuh.

Kukuh juga mengatakan, kerja sama rebadging ditentukan langsung oleh pemiliknya. Kukuh mencontohkan, misalnya pada tahun 1990-an pabrikan General Motors Indonesia memasarkan kendaraan dengan merek Opel.

Merek ini kemudian berganti nama menjadi Chevrolet. Padahal di saat yang sama, Opel merupakan pabrikan mobil asal Jerman.

Baca juga: Polemik Ganti Emblem dan Efek Industri Esemka

Sukiat, inisiator Esemka bersama Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat masih menjabat Wali Kota Surakarta.Stanly Sukiat, inisiator Esemka bersama Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat masih menjabat Wali Kota Surakarta.

“Makanya muncul Opel Blazer padahal yang dikenal adalah Chevrolet Blazer, itu memang di eranya DNA Amerika kan. Tapi kemudian muncul lagi Zhafira, Zhafira itu pakai merek Chevy tapi DNA dari Jerman,” terangnya.

“Yang belakangan muncul satu model dimiliki empat merek, yakni MG, Wuling, Chevrolet, dan Hector,” tambah Kukuh.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X