Jika Motor Dilarang Masuk Tol, Kenapa Motor Petugas Boleh?

Kompas.com - 04/07/2018, 10:22 WIB
Ilustrasi petugas voorijder. Kompas.com/Kurnia Sari AzizaIlustrasi petugas voorijder.
Penulis Alsadad Rudi
|

JAKARTA, KOMPAS.com — Peraturan di Indonesia sampai sejauh ini melarang sepeda motor melintas di jalan tol. Namun, ada pengecualian untuk motor petugas kepolisian maupun petugas pengawalan dari instansi lainnya.

Larangan motor melintas di jalan tol mengacu ke Peraturan Pemerintah (PP) No 44 Tahun 2009 tentang Perubahan atas PP No 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol.

Dalam peraturan ini disebutkan bahwa jalan bebas hambatan hanya diperuntukkan bagi  kendaraan roda empat atau lebih.

Baca juga: Sembunyi di Balik Mobil, Pengendara Motor Masuk Tol di Pondok Gede

Jalan Di Atas Perairan (JDP) atau Jalan Tol Bali yang sudah lulus uji kelayakan(Muhammad Hasanudin) Jalan Di Atas Perairan (JDP) atau Jalan Tol Bali yang sudah lulus uji kelayakan

Sepanjang tidak ada lajur khusus, motor tidak diperkenankan masuk ke jalan bebas hambatan ini.

Di Indonesia memang ada jalan tol yang mengakomodasi sepeda motor, contohnya  di Jembatan Suramadu, Jawa Timur dan Jembatan Bali Mandara.

Kedua jalan tol tersebut dilengkapi lajur khusus untuk sepeda motor.

Baca juga: Ini Skenario Motor Bisa Masuk Tol

Pengendara sepeda motor terpaksa diarahkan masuk ke jalan tol untuk menghindari banjir di TB SimatupangKOMPAS.COM/Sandro Gatra Pengendara sepeda motor terpaksa diarahkan masuk ke jalan tol untuk menghindari banjir di TB Simatupang

Sementara mengenai motor polisi dan pengawalan, ada Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2002 tentang Kepolisian.

Dalam Pasal Ayat 1 disebutkan bahwa setiap polisi memiliki kewenangan diskresi, yaitu kewenangan untuk bertindak demi kepentingan umum berdasarkan penilaian sendiri.
Biasanya motor petugas yang masuk tol berhubungan dengan tugas pengawalan.

Dalam kondisi darurat, polisi juga memperbolehkan motor masyarakat masuk tol saat ada ruas jalan raya yang tergenang banjir, sedangkan jalan tolnya tidak.

Baca juga: Banjir di TB Simatupang, Motor Masuk Tol

Kendaraan pemudik melintas di jalan tol fungsional Pejagan-Pemalang, Kalimati, Kabupaten Tegal, Jawa Tengah, Senin (18/6/2018). Meningkatnya volume kendaraan arus balik dan mengurai kemacetan pada H+3 di jalan tol fungsional Pejagan-Pemalang, Polres Tegal menerapkan sistem satu arah dari Jawa Tengah menuju Jakarta pada pukul 17.00.ANTARA FOTO/OKY LUKMANSYAH Kendaraan pemudik melintas di jalan tol fungsional Pejagan-Pemalang, Kalimati, Kabupaten Tegal, Jawa Tengah, Senin (18/6/2018). Meningkatnya volume kendaraan arus balik dan mengurai kemacetan pada H+3 di jalan tol fungsional Pejagan-Pemalang, Polres Tegal menerapkan sistem satu arah dari Jawa Tengah menuju Jakarta pada pukul 17.00.

Direktur Keamanan dan Keselamatan (Dirkamsel) Korlantas Polri Brigjen (Polisi) Chryshnanda Dwilaksana mengatakan, selain syarat tersebut, diperbolehkannya motor polisi masuk tol dinilai dari kemampuan pengemudinya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X