Pajak Sedan Bisa Kerek Pendapatan Negara dengan Catatan

Kompas.com - 26/05/2018, 04:02 WIB
Ada dua tipe yang diekspor, sama seperti yang dipasarkan di Indonesia. Agung KurniawanAda dua tipe yang diekspor, sama seperti yang dipasarkan di Indonesia.
Penulis Alsadad Rudi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) memprediksi penurunan tarif pajak pertambahan nilai atas barang mewah (PPnBM) justru bisa meningkatkan pendapatan negara.

Ketua Umum Gaikindo Yohanes Nangoi menjelaskan jika PPnBM sedan turun, maka harga jual ke konsumen bisa diturunkan. Kondisi ini dinilainya malah bisa meningkatkan jumlah pembeli.

"Kalau saya lihat dengan harmonisasi tarif ini, harusnya pendapatan pemerintah malah naik," kata Nangoi di Jakarta, Selasa (22/5/2018).

Baca juga: Singkirkan Anggapan Orang Kaya Naik Sedan, Orang Menengah Naik MPV

Sedan Toyota Vios jadi salah satu pilihan di IIMS 2018Kompas.com/Setyo Adi Sedan Toyota Vios jadi salah satu pilihan di IIMS 2018

Nangoi meyakini penurunan tarif PPnBM dapat merangsang tumbuhnya pasar sedan. Jika kondisi ini terjadi, diprediksi akan semakin banyak produsen otomotif yang berani memulai memproduksi sedan di dalam negeri.

"Jadi keluarkan dulu aturannya, market-nya tumbuh, baru orang berani invest," ucap Nangoi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tak cuma untuk penjualan di dalam negeri, Nangoi menyebut sedan merupakan pasar potensial di mancanegara. Sebab di banyak negara, model mobil yang paling banyak dicari adalah sedan.

Baca juga: Dunia Minta Sedan, Kenapa Indonesia Cuma Jago MPV?

Ia kemudian mencontohkan Australia. Saat ini kebutuhan pasar sedan di Australia berasal dari Thailand.

Honda City 2017Honda Prospect Motor (HPM) Honda City 2017

Lebih lanjut, Nangoi menyebut saat ini penjualan mobil di Indonesia mencapai sekitar 1,1 juta unit per tahun. Ia memprediksi jumlahnya bisa meningkat menjadi 2 juta unit pada tahun 2025.

"Kalau dari 1,1 juta ke 2 juta, ada 200.000 sampai 300.000 pemakai sedan, sudah sepantasnya kita punya pabriknya di sini," pungkasnya.

Baca juga: Gaikindo Khawatir Sedan Thailand Berjaya di Indonesia

Data Gaikindo menyebutkan selama 2017, penjualan sedan hanya 9.139 unit. Padahal jumlah total keseluruhan penjualan mobil mencapai 1.079.534 unit.

Dari total penjualan itu, multi purpose vehicle (MPV) menjadi model yang paling laris dengan angka penjualan mencapai 596.893 unit.

Sementara itu dalam hal ekspor, Indonesia sudah mengekspor satu produk sedan, yakni Toyota Vios, tanpa butuh penurunan PPnBM.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X