Sopir Taksi Wajib Ingatkan Penumpang Pakai Sabuk Pengaman

Kompas.com - 26/02/2018, 09:02 WIB
Penulis Alsadad Rudi
|

Jakarta, KOMPAS.com - Sekitar 600 sopir angkutan, baik taksi reguler maupun yang berbasis aplikasi mengikuti pelatihan tentang keselamatan mengemudi atau safety driving di Lapangan Parkir Timur Senayan, Jakarta, Minggu (25/2/2018). Mereka berasal dari berbagai paguyuban pengemudi angkutan yang ada di Jabodetabek.

Pelatihan safety driving kepada para pengemudi angkutan ini merupakan program Direktorat Jenderal Perhubungan Darat. Dalam pelatihan yang tidak dipungut biaya ini, para sopir diberikan materi mengenai semua aspek tentang keselamatan mengemudi, baik penyampaian teori di dalam ruangan maupun praktek di lapangan. Para pematerinya merupakan para instruktur dari Indonesia Safety Driving Center (ISDC ).

Baca juga : AXIC Edukasi Safety Driving di Palembang

Direktur Operasional ISDC, Adrian Parmonangan menyatakan pelatihan keselamatan mengemudi bertujuan untuk membantu sopir angkutan mendapatkan SIM A Umum. Sebab sesuai Pasal 78 ayat 4 UU No 22 Tahun 2009 UULLAJ, salah satu syarat untuk mendapatkan SIM A Umum adalah sudah pernah mengikuti pelatihan.

Seorang instruktur memberikan materi mengenai tata cara mengemudi yang diikuti para sopir angkutan di Lapangan Parkir Timur Senayan, Jakarta, Minggu (25/2/2018). Pelatihan ini merupakan program Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub yang melibatkan para instruktur dari Indonesia Safety Driving Center. Kompas.com/Alsadad Rudi Seorang instruktur memberikan materi mengenai tata cara mengemudi yang diikuti para sopir angkutan di Lapangan Parkir Timur Senayan, Jakarta, Minggu (25/2/2018). Pelatihan ini merupakan program Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub yang melibatkan para instruktur dari Indonesia Safety Driving Center.

"Karena untuk mendapatkan SIM A Umum harus memiliki legitimasi kompetensi dari Diklat. Jadi harus pernah mengikuti Diklat. Tidak bisa menjadi sopir hanya bermodalkan SIM seperti kendaraan pribadi. Karena dia harus memiliki pengetahuan mengenai keselamatan terhadap penumpangnya," kata Adrian saat ditemui di lokasi.

Pantauan Kompas.com, beberapa materi yang disampaikan trainer saat penyampaian teori di dalam ruangan di antaranya mengenai posisi tangan yang ideal saat memegang setir. Sopir juga diedukasi untuk tidak lupa mengingatkan penumpang agar memakai sabuk pengaman.

Baca juga : Selain Pameran, Harus Ada Edukasi Safety Driving

Sedangkan saat praktek di lapangan, sopir diajarkan keahlian zig zag, baik saat posisi maju maupun mundur. Selain tentunya diuji kemampuannya memarkirkan kendaraan dalam posisi seri maupun paralel.

Praktek tata cara mengemudi yang diikuti para sopir angkutan di Lapangan Parkir Timur Senayan, Jakarta, Minggu (25/2/2018). Pelatihan ini merupakan program Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub yang melibatkan para instruktur dari Indonesia Safety Driving Center. Kompas.com/Alsadad Rudi Praktek tata cara mengemudi yang diikuti para sopir angkutan di Lapangan Parkir Timur Senayan, Jakarta, Minggu (25/2/2018). Pelatihan ini merupakan program Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub yang melibatkan para instruktur dari Indonesia Safety Driving Center.

Menurut Adrian, selain pelatihan, para sopir juga dilayani pembuatan SIM A Umum yang diterbitkan Ditlantas Polda Metro Jaya. Biaya yang diperlukan setiap pengemudi angkutan umum untuk membuat SIM A Umum sebesar Rp 100.000. Akan tetapi proses pembuatan SIM A umum kolektif ini tetap melalui prosedur yang sudah diterapkan oleh kepolisian.

"Sebelum mendaftar pembuatan SIM A Umum mereka terlebih dahulu harus mengikuti pelatihan di ISDC. Sehingga kita harapkan para pengemudi taksi online ataupun taksi reguler benar-benar bisa memenuhi persyaratan keselamatan dan layak jalan dan bisa segera memiliki SIM A Umum," ujar Adrian.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.