Kompas.com - 26/03/2014, 08:19 WIB
|
EditorAris F. Harvenda
Jakarta, KompasOtomotif - Semakin ketatnya persaingan pasar otomotif nasional, membuat persaingan sejumlah agen tunggal pemegang merek (ATPM), mencari cara untuk lebih unggul. Termasuk Suzuki Indonesia yang coba menyentuh ranah layanan purna jual, dengan menggulirkan program-program pendukung, salah satunya gratis biaya jasa servis sampai 50.000 km tanpa batasan waktu, mulai April 2014.

Davy Jeffry Tuilan, Direktur Pemasaran dan Pengembangan Jaringan Pemasaran  PT Suzuki Indomobil Sales (SIS), menjelaskan, peningkatan layanan purna jual sejumlah merek menandai persaingan antara produsen bukan sekedar perbedaan produk semata. Tapi, layanan purna jual, luas cakupan jaringan pemasaran, dan faktor pendukung lain kini menjadi pertimbangan konsumen.

"Kualitas konsumen Suzuki satu dekade lalu, tentu berbeda dengan kondisi sekarang ini. Konsumen sekarang lebih teredukasi, sehingga waktu memutuskan beli mobil, bukan sekedar produk yang dilihat, tetapi berapa ongkos perawatan yang harus dikeluarkan," beber Davy di Jakarta Selatan, Rabu (25/3/2014).

Hal ini diperlihatkan oleh salah satu model terbaru Suzuki, yakni Karimun WagonR yang masuk dalam program mobil murah dan ramah lingkungan (LCGC), karya pemerintah Indonesia. Riecky Patra Yudha, Wakil Kepala Departemen Servis SIS, menjelaskan, mobil kota ini punya biaya perawatan paling kompetitif ketimbang model lain di segmen yang sama (Agya, Ayla, dan Brio Satya).

"Untuk kepemilikan tiga tahun, ongkos kepemilikan (cost of ownership) yang harus dikeluarkan konsumen mencapai Rp 31,73 juta. Biaya ini sudah termasuk perawatan, servis, suku cadang, dan lain sebagainya dalam rentang 30.000 km," beber Riecky.

Nilai ini, lanjut Riecky, bisa lebih turun lagi jika memanfaatkan program gratis biaya jasa servis 50.000 km yang segera bergulir. "Kami juga sudah hitung, kalau memanfaatkan program ini, konsumen bisa lebih berhemat, sehingga biaya kepemilikan WagonR turun menjadi Rp 23,51 juta dalam tiga tahun," tutup Riecky.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.