Salin Artikel

Komparasi Royal Enfield Meteor 350 dan Honda N'Ness CB350

JAKARTA, KOMPAS.com - Royal Enfield Meteor 350 meluncur di Indonesia. Meramaikan segmen motor cruiser 350 cc yang tidak banyak pemainnya di Indonesia.

Meteor 350 menjadi senjata baru untuk penetrasi di pasar otomotif roda dua Indonesia. Melengkapi model Classic, Himalayan, serta duet Continental GT dan Interceptor.

Jika melihat segmennya, Meteor 350 boleh jadi bermain sendirian. Saat ini kompetitornya tidak sama persis, di kelas 250cc ada Kawasaki W250 dan Keeway V250Fi.

Tapi di untuk pasar luar motor ini punya pesaing yang sepadan yaitu Jawa Perak, Benelli Imperiale, dan Honda H'Ness CB350 di India atau GB350 untuk pasar Jepang.

Lalu bagaimana perbandingan Meteor 350 dengan H'Ness CB350?

1. Desain

Royal Enfield Meteor 350 condong sebagai cruiser bobber dengan ban tebal. Adapun CB350 ke arah roadster.

Secara desain Meteor 350 bisa dikatakan masih memiliki pertalian garis dengan saudaranya yang lebih tua yaitu Lightning dan Thunderbird.

Tampilan retro Meteor 350 dapat dilihat dari lampu depan berbentuk bulat. Tangki model tear drop, joknya lebih rendah dari tangki dan sepatbor berdesain simpel.

Adapun Honda H'ness CB350 mengingatkan motor batangan era 70-80'an. Lampu depan bulat, tangkinya besar, joknya model tandem memanjang, dan sepatbor simpel.

Konstruksi

Meteor 350 memiliki panjang 2.140 mm, lebar 845 mm, tinggi 1.140 mm (tanpa spion). Jarak sumbu roda 1.400 mm dan tinggi tempat duduk 765 mm.

Adapun CB350 memiliki panjang 2.163 mm, lebar 800 mm, dan tinggi 1.107 mm. Jarak sumbu roda 1.441 mm, dan tinggi jok 800 mm.

Meteor 350 memakai rangka Sprine Downtube sedangkan CB350 pakai Half Duplex Cradle. Bobot Meteor 191 kg sedangkan CB350 181 kg.

Jadi secara dimensi CB350 lebih panjang, lebih kurus, sumbu roda lebih panjang dan jok lebih tinggi. Bobotnya juga lebih ringan 10 kg dari Meteor 350.

Kaki-kaki Meteor 350 depan memakai pelek lingkar 19 inci dibalut ban 100/90, sedangkan belakang 17 inci ban 140/70.

Adapun CB350 depan pakai pelek 19 inci ukuran ban 100/90 dan belakang pelek 18 inci dibalut ban 130/70. Khusus GB350RS pelek belakangnya 17 inci dengan profil 150/70.

Mesin

Meteor 350 mengusung mesin 349 cc, satu silinder, injeksi, berpendingin udara. Bore dan stroke 72 mm x 85.8 mm, kompresi 9,5:1 menghasilkan 20,2 tk dan torsi 27 Nm pada 4.000.

Tenaga dari mesin dialirkan ke roda belakang pakai transmisi 5-percepatan.

Kubikasi Honda CB350 ialah 348,3cc. Ukuran bore dan stroke 70 × 90.5 mm, rasio 9.5: 1, mampu menghasilkan 20,7 tk pada 5.500 rpm dan torsi 30 Nm pada 3.000 rpm.

Fitur

Meteor 350 memakai fitur baru pod navigasi TBT (Turn-By-Turn) atau Royal Enfield Tripper. Perangkat tampilan navigasi untuk penunjuk arah secara real time.

Adapun CB350 dibekali fitur Honda Selectable Torque Control (HSTC). Fitur yang juga ada di PCX 160. Fitur ini berguna untuk mencegah roda belakang selip.

Harga

Royal Enfield Meteor 350 punya tiga varian. Fireball Rp 85.100.000, Stellar Rp 86.500.000, dan SupernovaRp 87.900.000. Semua harga off the road.

Adapun Honda CB350 belum dijual resmi di Indonesia. Di India motor ini punya dua varian, yakni DLX dan DLX Pro. Harganya mulai dari 190.000 rupee atau sekitar Rp 38,5 jutaan.

Adapun di Jepang sebagai Honda GB350 dijual 550.000 yen atau setara Rp 72,1 juta dan untuk untuk tipe GB350S lebih mahal 594.000 yen atau Rp 77,9 juta.

https://otomotif.kompas.com/read/2021/04/08/090200915/komparasi-royal-enfield-meteor-350-dan-honda-n-ness-cb350

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.