Hati-hati Berkendara, Banyak Infrastruktur Jalan Tidak Ideal - Kompas.com

Hati-hati Berkendara, Banyak Infrastruktur Jalan Tidak Ideal

Fachri Fachrudin
Kompas.com - 14/12/2017, 16:22 WIB
Kondisi jalan raya yang menghubungkan berbagai kota di Tasmania biasanya cukup lengang.Kompas.com/Ervan Hardoko Kondisi jalan raya yang menghubungkan berbagai kota di Tasmania biasanya cukup lengang.

Jakarta, kompasOtomotif - Jalan raya merupakan salah satu sarana umum yang dibutuhkan masyarakat. Namun bagaimana bila jalanan yang tersedia tidak didukung dengan sarana pendukung lainnya, seperti marka jalan, rambu lalu lintas atau pembatas jalan untuk jalanan dengan kondisi tertentu. Bukankah hal ini justru membahayakan keselamatan para pengendara yang melintasi jalan tersebut?

Seperti yang tergambar dalam video berdurasi sekitar 2 menit dan menjadi viral di media sosial.  Satu unit mobil minibus berwarna putih yang berisi sejumlah penumpang tampak terbalik ke dalam area yang menyerupai sungai atau rawa. Di tepi jalan tersebut tidak terlihat adanya pembatas jalan.

"Menang masih banyak infrastruktur kita yang tidak ideal untuk dilintasi kendaraan. Salah satunya pembatas jalan. Padahal ini perlu," kata Pegiat safety driving sekaligus Training Director dari Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu, saat dihubungi Rabu (13/12/2017).

Baca juga : Bukan Zamannya Lagi yang Besar Selalu Salah di Jalan Raya

Adanya pembatas jalan guna meminimalisir kecelakaan. Pada jalanan dua arah, misalnya. Pembatas jalan berguna agar ketika mobil mengalami kecelakaan tidak menyeberang ke jalan lain yang berlawanan arah, sehingga tidak terjadi tabrakan dengan kendaraan lain.

Ilustrasi: Antrean kendaraan memadati Jalan Muhamad Yamin, Puncak, Cianjur, Jawa Barat, Kamis (10/1/2013). Akibat material longsor kondisi jalur Puncak Pass masih belum bisa dilalui oleh kendaraan bermotor yang menyebabkan panjangnya antrian kendaraan. KOMPAS IMAGES/VITALIS YOGI TRISNA Ilustrasi: Antrean kendaraan memadati Jalan Muhamad Yamin, Puncak, Cianjur, Jawa Barat, Kamis (10/1/2013). Akibat material longsor kondisi jalur Puncak Pass masih belum bisa dilalui oleh kendaraan bermotor yang menyebabkan panjangnya antrian kendaraan.
Di beberapa lokasi lain, pembatas jalan berfungsi menjaga kendaraan yang melintas agar tidak terperosok ke luar area jalan. Misalnya, jalan yang di tepiannya merupakan sungai, persawahan atau jurang.

"Terkait road safety, idealnya infrastruktur memaksimalkan pembatas jalan untuk memproteksi keselamatan pengguna jalan," kata Jusri.

Mengatasi persoalan ini, memang dibutuhkan peran aktif dari para pihak terkait, yakni Dinas Perhubungan, Direktorat Jenderal Bina Marga (DJBM) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), dan Kepolisian. Ketiga instansi tersebut sedianya melakukan penilaian kelayakan jalan di berbagai area yang terbilang rawan kecelakaan.

"Harus aktif, partisipasi dan lebih maksimal melakukan penanganan terhadap bahaya lokal (kecelakaan yang berpotensi di area tersebut)," kata Jusri.

Baca juga : Jadi Korban di Jalan Raya, Haruskah Menegur Pelaku?

PenulisFachri Fachrudin
EditorAzwar Ferdian
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM