Honda Bisa Ditendang dari F1 - Kompas.com

Honda Bisa Ditendang dari F1

Donny Apriliananda
Kompas.com - 05/09/2017, 16:22 WIB
Pebalap McLaren-Honda, Fernando Alonso, sedang sesi latihan kedua GP Spanyol di Circuit de Barcelona-Catalunya, Spanyol, Jumat (12/5/2017).AFP/LLUIS GENE Pebalap McLaren-Honda, Fernando Alonso, sedang sesi latihan kedua GP Spanyol di Circuit de Barcelona-Catalunya, Spanyol, Jumat (12/5/2017).

Tokyo, KompasOtomotif – Honda takut tak bisa berbuat banyak untuk meyakinkan McLaren soal kelanjutan hubungan di Formula 1. Kendati demikian, pabrikan asal Jepang itu menyatakan tidak akan berhenti mencoba dengan segenap kemampuan yang ada.

McLaren diperkirakan siap membuat keputusan akhir mengenai masa depan bersama Honda minggu ini. Hubungan tim dan pemasok mesin itu dikabarkan sedikit renggang, setelah performa dalam balapan belum dapat diandalkan.

Jika nanti McLaren memutuskan tidak bisa melanjutkan dengan pasangan mesinnya saat ini, dan Toro Rosso memilih untuk tetap bertahan dengan Renault, Honda akan dipaksa keluar dari gelanggang F1.

Meksi begitu, terlepas dari ketidakpastian, Honda sudah melakukan segala upaya perbaikan dengan rencana pengembangan agresif yang menghasilkan upgrade mesin. Seri balap di Spa (Belgia) dan Monza (Italia) mendatang akan menjadi ajang pembuktian.

Baca: Tampilan ?Jet Darat? Mobil Balap F1 2025

"Kami masih berusaha membuat performa bagus untuk meyakinkan mereka (McLaren), tapi saya tidak yakin itu akan cukup. Honda tidak pernah menyerah untuk menjaga kolaborasi ini," kata Honda Formula 1 Chief, Yusuke Hasegawa, dilansir Motorsport, (5/9/2017).

Sebenarnya Honda sudah lebih percaya diri dengan peningkatan performa yang telah diperkenalkannya dalam beberapa seri F1 baru-baru ini.

Sejak balapan di Austria, awal Juli 2017 lalu, ”mesin spek 3” sudah diturunkan, dan perkembangannya menurut Hasegawa sangat menggembirakan.

McLaren-Honda akan kembali memilih terkena penalti di Spa dan Monza agar lolos di Singapura, trek yang dirasa cocok buat mobil. Penggunaan mesin spek 3 merupakan komponen kelima yang digunakan sepanjang musim ini, dan semua pebalap harus mundur lima grid dari hasil kualifikasi.

”Kami merasa yakin akan performa di Singapura, dan kami memutuskan bahwa mesin saat ini akan dibawa ke sana. Akan ada pembaruan sejumlah setelan, tetapi tidak bisa merombak banyak di Singapura,” ujar Hasegawa.

PenulisDonny Apriliananda
EditorAgung Kurniawan
Komentar

Terkini Lainnya

Sentuhan Café Racer untuk Moge Suzuki 650 Cc

Sentuhan Café Racer untuk Moge Suzuki 650 Cc

Produk
2020, Mitsubishi Mulai Jualan SUV Listrik

2020, Mitsubishi Mulai Jualan SUV Listrik

News
FJ Cruiser Versi Mini dari Suzuki

FJ Cruiser Versi Mini dari Suzuki

News
Aston Martin Resmi Nempel pada Red Bull F1

Aston Martin Resmi Nempel pada Red Bull F1

Sport
Tanggapan “Pedas” Rossi, Merespons Pedrosa

Tanggapan “Pedas” Rossi, Merespons Pedrosa

Sport
Wajah Honda Goldwing Terbaru Bocor

Wajah Honda Goldwing Terbaru Bocor

News
Harley 'Kustom Pro Street Terbaek” dari Makassar

Harley "Kustom Pro Street Terbaek” dari Makassar

Modifikasi
Tim Honda Indonesia Kunci Gelar Balap Asia 2017

Tim Honda Indonesia Kunci Gelar Balap Asia 2017

Sport
Potensi Korsleting, 60.000 Mazda6 Siap Ditarik

Potensi Korsleting, 60.000 Mazda6 Siap Ditarik

News
Detail Ubahan Paras Satria F150 Terbaru

Detail Ubahan Paras Satria F150 Terbaru

Produk
Tren Peminat Honda CBR250RR Menurun?

Tren Peminat Honda CBR250RR Menurun?

News
Menakar Kemewahan Desain Suzuki Ertiga Dreza

Menakar Kemewahan Desain Suzuki Ertiga Dreza

Tes
Di Jepang, Honda CBR250RR Asal Indonesia Inden

Di Jepang, Honda CBR250RR Asal Indonesia Inden

News
Kawasaki KLX250 2018 dengan Kamuflase Militer

Kawasaki KLX250 2018 dengan Kamuflase Militer

Produk
Ekspor CBR250RR Cuma 5 Unit, Ini Penjelasan AHM

Ekspor CBR250RR Cuma 5 Unit, Ini Penjelasan AHM

News
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM