Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bukan Sekadar Aksesoris, Dashcam Bisa Jadi Alat Bukti Kecelakaan

Kompas.com - 13/12/2022, 18:01 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekarang ini, sudah banyak orang yang memanfaatkan kamera dasbor atau dashboard camera (dashcam) pada mobilnya. Sebab, alat perekam ini bukan sekadar aksesori semata.

Dashcam dapat merekam kejadian di perjalanan. Semua yang terekam akan tersimpan pada memori perangkat selayaknya kamera CCTV.

Baca juga: Dashcam Jadi Alat Bukti Modus Kecelakaan Berujung Pemerasan

Sony Susmana, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI), mengatakan, melihat kondisi lingkungan dan lalu lintas di Indonesia, dashcam sudah harus menjadi standar di kendaraan untuk dijadikan barang bukti apabila terlibat kecelakaan.

Ragam aksesori dashcam di arena Telkomsel IIMS 2019Kompas.com/Setyo Adi Ragam aksesori dashcam di arena Telkomsel IIMS 2019

"Banyaknya aksi kejahatan, road rage, dan green driver yang berujung kerusakan properti kendaraan, dapat direkam dan dipantau hanya oleh dashcam," ujar Sony, saat dihubungi Kompas.com, Selasa (13/12/2022).

Sony menambahkan, sudah ada beberapa negara yang mewajibkan tiap kendaraan memiliki dashcam, seperti China dan Australia.

Baca juga: Banyak Aksi Brutal di Jalan, Pentingnya Dashcam Jadi Alat Bukti

Budiyanto, pengamat masalah transportasi, mengatakan, komponen atau perlengkapan mobil yang sudah dipasang, sudah melalui kajian dan uji coba. Demikian juga pelengkapan dashcam yang dapat berfungsi merekam kejadian di sekitar mobil.

dashcam (Unsplash)Janlika dashcam (Unsplash)

"Rekaman tersebut tentunya sangat bermanfaat apabila ada kejadian dapat digunakan sebagai alat bukti di pengadilan dalam kasus kecelakaan atau tindak pidana yang lain," kata Budiyanto.

Budiyanto menambahkan, sesuai dengan Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu lintas dan Angkutan Jalan (UU LLAJ) Pasal 272 dan Undang-Undang ITE Pasal 5, bahwa informasi elektronika, dokumen elektronika, dan hasil cetaknya dapat
digunakan sebagai alat bukti di pengadilan.

Input untuk dashcam pada spion tengah Wuling Air ev. Ini merupakan satu fitur baru yang disematkan pada mobil listrik pertama Wuling.KOMPAS.com/Serafina Ophelia Input untuk dashcam pada spion tengah Wuling Air ev. Ini merupakan satu fitur baru yang disematkan pada mobil listrik pertama Wuling.

"Alat bukti ini merupakan perluasan dari alat bukti yang tercantum dalam Pasal 184 KUHAP. Jadi, kesimpulannya bahwa rekaman dashcam sesuai dengan peraturan perundang-undangan dapat digunakan sebagai alat bukti di pengadilan, baik dalam kasus kecelakaan lalu lintas maupun kejadian tindak pidana lainnya, ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.