Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tantangan Industri Otomotif, Pengembangan Semikonduktor di Indonesia

Kompas.com - 09/12/2022, 17:01 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com – Krisis pasokan cip semikonduktor sampai saat ini masih menjadi permasalahan industri otomotif global.

Hal ini tentunya menjadi permasalahan yang akan dihadapi oleh Indonesia dalam program elektrifikasi kendaraan. Bahkan, produksi kendaraan listrik secara lokal juga akan terhambat.

Adapun industri semikonduktor berperan penting dalam teknologi yang tengah populer, seperti remote working, artificial intelligence (AI), dan electric vehicle (EV) atau kendaraan listrik.

Baca juga: Jadi Salah Satu Jenis Rem Blong, Kenali Fenomena Tekor Angin

Sementara itu, silikon menjadi material yang penting dalam pembangunan industri semikonduktor.

Silikon dapat dihasilkan dari pengolahan bahan baku silika (SiO2), antara lain pasir silika kuarsit dan batu kuarsa dengan beragam proses. Namun, saat ini belum ada industri pengolahan silika hingga wafer silikon di Indonesia.


Director of Enterprise Intel Indonesia Corporation Fransiskus Leonardus mengatakan, berdasarkan perhitungan Intel, pembuatan pabrik manufaktur pada periode 2020 membutuhkan nilai investasi sebesar 10-15 miliar dollar AS.

“Jumlah tersebut mengalami kenaikan dibandingkan pada 2010 dengan nilai investasi sebesar 6 miliar dollar AS,” katanya, dikutip dari situs web kemenperin.go.id, Jumat (9/12/2022).

Di sisi lain, Intel mendukung penuh pengembangan industri semikonduktor dalam negeri yang akan ditindaklanjuti oleh Kemenperin melalui nota kesepahaman. Dukungan tersebut antara lain untuk membangun sumber daya manusia (SDM) yang mampu melakukan desain cip.

Pengunjung mencoba kendaraan motor dengan energi listrik saat pameran di Balaikota Bogor, Jawa Barat, Sabtu (26/11/2022). Pameran kendaraan motor dan mobil dengan menggunakan energi listrik tersebut bertujuan untuk mengenalkan kendaraan listrik yang lebih ramah lingkungan kepada masyarakat. ANTARA FOTO/Arif Firmansyah/hp.ARIF FIRMANSYAH Pengunjung mencoba kendaraan motor dengan energi listrik saat pameran di Balaikota Bogor, Jawa Barat, Sabtu (26/11/2022). Pameran kendaraan motor dan mobil dengan menggunakan energi listrik tersebut bertujuan untuk mengenalkan kendaraan listrik yang lebih ramah lingkungan kepada masyarakat. ANTARA FOTO/Arif Firmansyah/hp.

“Sebab, dalam proses desain semikonduktor hal yang perlu diperkuat adalah dari sisi R&D, termasuk penyiapan SDM. Selama ini belum ada desain made in Indonesia. Negara tetangga seperti Malaysia sudah memiliki desain tersendiri. Bahkan, satu negara tertentu bisa memiliki lebih dari 20 desain,” kata Fransiskus.

Pada keterangan yang sama, Country Manager Indonesia STMicroelectronics Slamet Wahyudi mengatakan, bahan baku utama semikonduktor, yaitu foundry, sekitar 56 persen dikuasai oleh TSMC, kemudian Samsung 16 persen, UMC 7 persen, Global Foundry 6 persen, SMIC 4 persen, dan lainnya 12 persen.

Baca juga: Toyota Serahkan Bantuan untuk Korban Gempa Bumi Cianjur Lewat PMI

“Proses manufaktur setelah foundry ada beberapa proses yang dikerjakan oleh robot dan diawasi oleh manusia. Ada beberapa orang Indonesia yang bekerja di bagian research and development (R&D),” kata Slamet.

Menurut Slamet, ekosistem semikonduktor perlu penguatan pada proses R&D agar dapat berkembang dan dikomersialisasikan. Langkah tersebut sudah dipraktikkan oleh Singapura dan Malaysia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.