Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Butuh Terminal Transit Bus Pariwisata pada Akses Obyek Wisata

Kompas.com - 05/12/2022, 10:42 WIB

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Masyarakat banyak memburu tempat-tempat wisata yang masih asri seperti pantai, bukit dan gunung. Tempat-tempat semacam itu menjadi tujuan favorit para wisatawan karena dapat membuat pikiran menjadi lebih tenang.

Sayangnya, untuk dapat mencapai tempat-tempat tersebut biasanya harus melewati jalan yang sempit, terjal bahkan terkadang tidak bisa diakses dengan menggunakan bus pariwisata.

Maka dari itu, Komisi Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) menyarankan pada setiap lokasi wisata yang terdapat akses jalan yang susah diperlukan terminal transit untuk bus-bus pariwisata.

Baca juga: 7 Orang Tewas Usai Bus Pariwisata Terjun ke Jurang di Jalur Sarangan-Tawangmangu

Bus pariwisata PO Sumex 97 Dok. Hino Bus pariwisata PO Sumex 97

Investigator Senior Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Achmad Wildan, mengatakan banyak jalan di obyek wisata yang berisiko tinggi untuk dilalui oleh bus pariwisata dan itu harus diperhatikan oleh pemerintah.

“Biasanya sopir bus mengandalkan peta untuk mengetahui rute menuju lokasi wisata, dan di peta tersebut tidak terdapat informasi yang lengkap terkait luas jalan dan sebagainya, sehingga menjadi berbahaya bila jalanan kecil dilalui oleh bus besar,” ucap Wildan dalam Forum Kehumasan dan Media Rilis ‘Keselamatan Bus Pariwisata di Indonesia (Studi Kasus Kecelakaan Bus Wisata di Tebing Bego Bantul)’.

Dia mengatakan pemerintah; baik Dishub atau Pemda perlu melakukan road mapping guna menentukan lokasi terminal transit.

Baca juga: Pentingnya Memastikan Bus Pariwisata Memiliki Izin

Bus pariwisata baru PO VircansaDOK. LAKSANABUS Bus pariwisata baru PO Vircansa

“Dengan melakukan survei, akan diketahui jalan mana saja yang masih bisa ditoleransi untuk dilalui bus besar, nah terminal transit ini diperlukan guna menghindari peluang terjadinya kecelakaan lalu lintas karena medan jalan,” ucap WIldan.

Dia mengatakan dengan adanya terminal transit maka akses menuju lokasi wisata yang tidak terjangkau menggunakan bus pariwisata bisa dialihkan dengan alat transportasi lain yang lebih kecil yang lebih rendah risiko.

Jadi, terminal transit di obyek wisata memiliki fungsi cukup penting, diharapkan terminal transit ini disediakan di setiap obyek wisata yang memiliki akses jalan yang tidak sewajarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.