Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 01/12/2022, 11:28 WIB

MEDAN, KOMPAS.com - Bus yang beroperasi di Lintas Sumatera sampai saat ini masih jadi korban atlet lempar batu ke kaca depan maupun samping. Makanya, beberapa PO di Sumatera menggunakan tameng besi pada kaca depannya.

Namun, memasang tameng tidak dilakukan oleh PT Antar Lintas Sumatera atau PO ALS. Kebanyakan busnya tidak memakai tameng besi di kaca depan, padahal masih ada juga yang jadi korban atlet lempar batu.

Lalu apa alasan bus ALS tidak memakai tameng besi di kaca depan?

Baca juga: Tol Trans-Sumatera Memicu Lonjakan Penumpang Bus AKAP

Bus AKAP PO ALSKOMPAS.com/FATHAN RADITYASANI Bus AKAP PO ALS

Alwi Batondang, Humas PT ALS mengatakan, alasan tidak mau memakai tameng pada kaca depan adalah biar bus tetap terlihat bagus.

"Kita malu, enggak mau (pakai tameng), karena dibilang orang (seperti) mobil perang," ucapnya kepada Kompas.com di Medan belum lama ini.

Selain itu, dipasangnya tameng besi di kaca depan kurang nyaman baik bagi penumpang atau pengemudi. Pandangan penumpang jadi terhalang dan tidak bisa leluasa melihat ke depan.

Baca juga: Rute Baru PO Gunung Harta, Denpasar-Jakarta Cuma Rp 500.000-an

"Agak terganggu juga pandangan sopir itu, jarak pandang (terganggu)," kata Alwi.

Katanya, pengemudi jadi bisa cepat lelah karena pandangan ke depan yang kurang jelas. Walau tidak memakai tameng, memang ada konsekuensi yang harus dihadapi, yaitu mengganti kaca yang terkena lemparan batu.

"Enggak repot (ganti kaca), tapi biayanya lumayan," kata Alwi.

Ketika kami datang ke Pool ALS yang ada di Jalan Sisingamaraja Medan, memang ada bus yang kaca depannya retak karena lemparan batu. Bahayanya adalah jika retakan tadi berada di bagian pengemudi, pandangan tentu jadi terhalang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.